Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Jawapan iv

Isnin, 30 Ogos 2010

ah, jika kami ditanya lagi tentang itu.
apakah mungkin kami lalukan tanpa kata?
telah beberapa jawapan telah kami ungkapkan,
dengan paling halus lagi teliti - pasti tak terfahamkan.

cuma kami, ada pengakuannya bahawa -
itu dalam sedasar lautan kelam;
atau gaung yang tiada hujung.

tidak perlu gusarkan,
sedang tiap perkara pasti,
perlu tepat pada masanya.

ah. jawapan ini tidak pernah menjawabkan.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Kangar, Perlis

Berat

Ahad, 29 Ogos 2010

sungguh,
kadang ada masanya
berat untuk ditanggung diam.

ah.
kadang masa ini terlalu lama.
rindu.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Kangar, Perlis

Menunggu Teduh(ii)

Khamis, 19 Ogos 2010




Kadang melangkah,
(seperti tertulis) kita ada halangannya.
Pasti, tidak semudah dan seindah
pada kita yang melangkahkannya,
daripada mereka yang mentertawakannya
-hanya melihat lagi dengan telahan sendiri.

Maka, sejenak daripada langkah itu
-mari kita sejenak berjeda.
Bukan mengalah- juga kalah,
sedetik kita berehat melepas penat,
sekejap lelah kita luahkan.
- iya, kita berhenti seketika.

Berhenti menunggu teduh.
-toleh kebelakang seketika.
lihat jauh langkah-langkah yang telah diorak.
dan pahit perit sepanjangnya(tidak lupa manis ketikanya).
pada Allah, kita panjatkan kesyukuran.

Biar sekejap teduh ini,
muhasabah kita akan diri;
kerdil lagi khilaf untuk diinsafi.
Lalu pada-Nya kita kembali,
merayu taubat dalam sepi,
memohon ampun menyesali.

Lagi dalam teduh ini,
kita tenungkan langkah lalu,
untuk jauh lagi yang akan kita langkahkan.
kita renung segala lalu,
agar cermat nanti kita lalukan.

Kita perlu mencari kita,
dengan hakikat hamba-Nya.
Kita perlu mengerti kita,
terpikul amanat khalifah-Nya.
-maka, biar sejenak teduh ini
kita gali makrifat hakiki,
lagi abadi.

Moga tiba cerah nanti,
dapat kita tangkas berlari.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Kangar, Perlis.
12 Ramadan 1431H

Menunggu Teduh(i)


Kita masing-masing punya hari sendiri. Bukan?
Ada punya mentari bersinar segar,
mungkin pelangi menyapa ceria.
Mungkin elus sepoi lembut angin.
Kita punya hari sendiri,
yang sendiri kita syukurkan.

Mereka lagi bertanya mana kami.
Mana hilang atau telah gugur?
Mana pergi atau telah jauh?
Mungkin sesat langkahnya.
-jawabnya aku manusia,
bukan malaikat seperti kalian.

-jawabnya ada hari ribut melanda.
Ketika ada hujan lebat berkunjung.
Aku sejenak mengambil jeda,
berteduh dalam sela.
Tidak aku berhenti,
atau jauh berlari.
Cuma menunggu teduh.

Kami dalam pertarungan seru,
yang menukilkan takdir
-pertarungan yang taruhannya waras dan iman.
dalam meletakkan langkah-langkah.

Kami menunggu teduh,
dalam menanti reda -segala ribut taufan-
dan mengubatkan kelukaan
-parut-parut lama, juga darah-darah baru.

Kami menunggu teduh,
-bukan bermain-main seperti sangkaan kalian.
kerana aku lagi manusia.

Kami menunggu teduh,
juga menyusun cebisan-cebisan diri
yang jenuh dijamah masa,
(oleh sebab jamahan itu)sehingga dapat disoal
tentang kewarasan fakulti kognitif ini.

Kami menunggu teduh,
menghela dalam sela.
Menunggu mentari kembali,
agar bisa kuangkat pedang zikir lagi.

Maka, kita punya hari bukan?
Itu untuk kita syukurkan.

Kalian(malaikat-malaikat),
aku cuma menunggu teduh.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Kangar,Perlis