Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Tanah(ii)

Isnin, 15 November 2010




ya Allah,
sungguh pada tanah
yang baik lagi subur itu;
dalam kembara ini,
selalu telah dipagarkan.

tapi aku yakin,
seluas bumi-Mu;
sebidang tanah terbentang,
untukku menjadi seorang
petani iman.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Beaumont Hospital
15 November 2010
Bookmark and Share

Sang Pengail Renta (Anakku IV)

Ahad, 14 November 2010




Anakku,
sang pengail itu benar:-
kail ini banyak mengajarku
tentang hidup;
biar sejengkal,
tetap dalam laut kuduga,
juga semua danau kucuba.

meski perit,
menjengah gelora samudera,
membelah tebal belentara,
aku tidak pernah kenal,
tidak pernah tahu,
tidak akan mahu
putus asa.

kail ini mengajarku,
bahawa hidup satu seni;
bila perlu aku,
memilih umpan terbaik
kuhulurkan untuk ikan
dalam lautan masin,
atau tawar danaunya.

bila perlu aku,
menunggu kail itu,
dengan setia,
sabar bersama
atau perlu aku pulang tanpa kata.

bila aku perlu,
berdansa dengan ikan,
yang terpikat dek umpan
atau bila perlu ,
ikan aku lepaskan
lalu yakin dengan,
tenang janji Tuhan.

bila perlu aku,
tetap terus di lautan itu,
tetap diam di danau itu;
atau melangkah bebas,
menjejak daerah baru.

Maka itu cerita dia;
sang pengail renta
dengan kailnya
berkisah padaku
dalam hujung usianya.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Darul Islah,
Dublin Ireland
14 November 2010
Bookmark and Share

Mengetuk Pintu Langit

Ahad, 7 November 2010



Sungguh, bila kita telah meletakkan azam.

Sesudah kita melakukan segala ikthiar, dan beristikarah.

Setelah kita tenang dan reda dengan istihakarah itu, kita memilih.

Pilihan telah dibuat.

Tentang jalan-jalan yang kita sendiri pilih dengan sedar dan waras.

Tentang langkah-langkah yang kita akan terus kuat dan tabah melalukannya mesti tidak dapat tidak, pasti ada ranjau.

Tapi, soalnya kita telah memilih bukan?

Bila kita telah melangkah itu, tiada jalan pulang.

Apa pun terjadi, kita tetap perlu teruskan.

Kita sudah mengetuk langit, dan memohon petunjuk daripada-Nya.

Merayu pada Allah yang mengetahui perkara ghaib, yang ada pada-Nya pengetahuan tentang apa dan akan terjadi memohon Dia memberikan yang terbaik dalam apa yang datang dan bersamanya.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Ogos 2010
Satu catatan semasa ziarah ke Baling.

Bookmark and Share

Setia (III)

Khamis, 4 November 2010

Setia kami,
usah kau tanyakan.

Kerana jawapannya
-lebat tangisan.

Demi masa,
dan hijab-hijabnya.
Demi masa,
dan janji-janjinya.

Sampai jumpa nanti.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Bookmark and Share

Anakku(iii)

sesungguhnya,
anakku;
tidak ada lagi,
setinggi kami memanjat doa;
moga engkau tumbah besar,
menjadi seorang insan berjiwa dunia,
dengan Islam dan Iman necaranya.

tidak ada lagi,
setenang hati kami,
melihat engkau menjadi hamba-Nya.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Bookmark and Share

Cerita Cinta(V)

Maaf, cinta kami;
bukan pada kata manis yang tersusun,
atau tinggi puji melangit.

Tidak, cinta kami;
pada harta emas yang bertimbun,
atau pangkat neraca manusia.

Kami,
dengan cinta kerana
Dia,
memberi pada kami,
seindah tanda cinta-Nya.

Kami telah buta dengan dunia,
kerana agamamu.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Bookmark and Share

Cerita Cinta(IV)

Cinta tidak pernah
mengajar kami
menjadi seorang pendendam
pada mereka yang melukakan;
bahkan,
cinta itu mengajar kami,
erti memaafkan
dan meletakkan cinta itu sedalam erti,
yang tidak mungkin mereka fahami.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Bookmark and Share

Jawapan VII


sesungguhnya,
kalian hanya meneka-neka.

tunggu,
jawapan daripada kami;
kelak pasti.

sekarang,
ada perkara yang lebih utama.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Darul Islah, Dublin 8
Bookmark and Share

Ungkapkan

Khamis, 7 Oktober 2010

Ungkapkan kata dengan jiwa;
dengan itu akan terus hidup berbicara,
walau kau sudah tiada.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
218, South Circular Road, Dublin.
7 Oktober 2010

Bookmark and Share

Keliru

Isnin, 4 Oktober 2010




K.e.l.i.ru.
ah,
kenapa tidak;
tidak selesaikan saja,
sebelum kita melangkah.

mengapa tidak,
kita uraikan;
ungkaikan habis.

usaikan;
biar semua kusut,
kabus dan kalut
tidak lagi membelit
kita di tengah perjalanan.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
4 Oktober,
Beaumont Hospital, Ireland.
Bookmark and Share

Jawapan VI

Jumaat, 1 Oktober 2010




usah,
bila kita telah memilih;
jalan-jalan untuk melangkah,
bertanyakan kepada masa:-
"untuk semua telah berlalu,
kenapa tidak seperti dulu?"

kerna,
kau dan aku tahu;
perjalanan jauh ini,
kita punya tugas,
tanggungjawab
masing-masing dan sendiri.

kita tahu,
sejak langkah pertama;
dari persimpangan itu.


*sila dekalmasi dengan nada melankolik dan sinis
-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
1 Oktober 2010
Beaumont Hospital, Dublin.
Bookmark and Share

Jawapan V

Khamis, 30 September 2010

kenapa,
kau tanyakan kami lagi;
soalan yang kau lebih,
tahu jawapannya?

soalan,
yang kau lontarkan;
tapi jawapan,
kau sembunyikan.

bukankah,
kau yang mahu
kami menjawabnya begitu?
dan kau sendiri
telah memilih jawapannya.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
1 Oktober 2010,
Dublin, Ireland.
Bookmark and Share

Tangisan Pertama

Jumaat, 24 September 2010

sungguh,
gugur jantung kami;
bila esakan itu bergema,
tangisan pertama.
-kami telah jadi,
ibu dan bapa.

sang ibu lelah,
walau sakit belum hilang;
tapi hatinya mekar kembang
-melodi tangis itu ubatnya!

lalu
sang bapa merangkul,
rindu sekujur kecil itu;
azan terlaung di kanan,
kirinya iqamah menyambut.

anakku,
kau adalah bukti cinta,
dendam dan rindu kami;
lalu hidupkan jalanmu
dengan penuh cinta,
dan pulang nanti pada-Nya
dalam fitrah hamba
seperti datangnya engkau
bersama tangisan pertama.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Aer Lingus EI651
24 September 2010
Bookmark and Share

T-shirt Hitam, Jeans, dan Sweater Manipal

dengan bersahaja aku
(-bersama 't-shirt' hitam, jeans, dan 'sweater' Manipal ini)
menjejak tanah ini lagi;
Dublin menyambutku
dengan senyuman suria ceria,
dan erat mendakapku,
dengan penuh rindu.

lalu,
aku mengucupnya
dengan penuh cinta;
seorang anak,
pada ibunya.

Dublin, aku pulang.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
24 September 2010,
Dublin Airport.
Bookmark and Share

Biar Berlalu Pergi

Ahad, 19 September 2010



Melepaskan sesuatu itu, perlu kuat dan ikhlas - meski berat. Doakan kepada Allah, moga itu yang terbaik bagi semua.

Mungkin, ada sesuatu yang lebih baik; ada ganti yang terbaik untuk apa yang dilepaskan pergi - sama ada rela atau tidak. Yang penting, sebagai hamba, kita tidak boleh tidak menafikan takdir yang tertulis. Allah lebih tahu yang terbaik, dan Allah lebih tahu apa yang lebih baik.

Melepaskan seseorang yang kita letak dekat dengan hati, dalam diri dan istimewa bagi kita; memang tidak semudah kata. Yang lebih penting adalah mereka bahagia bersama pilihan mereka, walaupun itu bukan kita. Kecintaan kita adalah cinta kepada mereka melebihkan cinta mereka sendiri - melebihkan daripada mereka dengan menerima segala mungkin apa yang terbaik untuk mereka meski kita perlu berkorban.

Apakah itu semudah tertulis?
Pasti tidak. Pentingnya, kita perlu reda dan rela. Selagi mana kita telah memilih begini, selagi itu tiada penyesalan atas semuanya.

Bukan aku bermain-main; banyak lagi dalam hidup ini, perjalanan yang kita perlu teruskan. Apa yang berlaku dan berlalu itu, biarkan dan tinggalkan supaya tamat disitu. Usah dibawa ke masa hadapan -- yang akan menganggu hidup kelak-- cukup sekadar kita mengambil pelajaran.

Melepaskan kita perlu ikhlas. Ikhlas tidak pernah perlukan sebab melainkan kerana Allah. Segalanya, dan semuanya hasil untuk Allah, dan tiada pengharapan untuk mendapat balasan melainkan daripada-Nya.
Ikhlas tertunjuk dengan kadar tetap sesuatu amal dalam sendiri atau ramai, dengan puji atau keji - sedikit pun tidak berubah dengan persekitaran kerana ikhlas itu ada dalam diri.

Melihat sesuatu berlalu, kekuatan perlu ada. Kekuatan yang cekal dan dengan tabah sahaja yang boleh membuatkan kita terus melangkah dan berlari sesudah usai semuanya. Kekuatan untuk mulakan sesuatu yang baru walau itu tidak mudah -payah dan susah. Siapa tahu, yang telah berlaku itu memang disusun-Nya untuk berlaku dan berlalu untuk kita belajar menjadi insan, membesar menjadi manusia.

Bersangka baik dengan Allah, sedang Dia mempunyai ilmu daripada awal alam hingga hujungnya- pasti Allah - Maha Mengetahui itu- mengaturkan sebaik-baiknya untuk para hamba.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad

Kangar, Perlis
19 September 2010
Bookmark and Share

Buka Mata (Lihat Dunia)

Rabu, 15 September 2010




Kalian pasti,
dalam hidup ada pilihan.
pasti bukan?

pasti kalian,
dalam pilihan
punya banyak jalan.

maka,
kalian telah memilih,
dan berjalan;
melalukan perjalanan,
telah tertimba pengalaman.

dengan itu pengalaman,
kalian tercipta kesimpulan;
lalu yakinya kalian,
menetap keputusan.

kalian,
tahu bahawa dunia,
dan seisinya luas?
tahu bukan,
Allah menciptanya,
tidak sebagai mainan?

lagi kalian,
tahu lagi fahamkah;
Allah mencipta indah,
kepelbagaian?

lalu kalian,
kepelbagaian itu diraikan,
bukan kuat dinafikan.
kalian mengerti?

maka,
keputusan kalian yakinnya,
pengalaman kalian hanya;
satu daripada kepelbagian.

tidak sama kalian,
dengan yang lain;
cerita antara ceritanya,
peristiwa daripada peristiwanya.

jalan antara jalanya.

kalian,
pernah kalian mengerti?
melihat dunia daripada lain sisi?

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Kangar, Perlis
16 September 2010.
Hari Malaysia ke-47

Bookmark and Share

Perjanjian

Sabtu, 4 September 2010


maka,
sudikah engkau;
mengambil perjanjian,
yang berat ini
denganku?

[4:21]

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Kangar,Perlis
21 Ramadan 1931H

Jawapan iv

Isnin, 30 Ogos 2010

ah, jika kami ditanya lagi tentang itu.
apakah mungkin kami lalukan tanpa kata?
telah beberapa jawapan telah kami ungkapkan,
dengan paling halus lagi teliti - pasti tak terfahamkan.

cuma kami, ada pengakuannya bahawa -
itu dalam sedasar lautan kelam;
atau gaung yang tiada hujung.

tidak perlu gusarkan,
sedang tiap perkara pasti,
perlu tepat pada masanya.

ah. jawapan ini tidak pernah menjawabkan.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Kangar, Perlis

Berat

Ahad, 29 Ogos 2010

sungguh,
kadang ada masanya
berat untuk ditanggung diam.

ah.
kadang masa ini terlalu lama.
rindu.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Kangar, Perlis

Menunggu Teduh(ii)

Khamis, 19 Ogos 2010




Kadang melangkah,
(seperti tertulis) kita ada halangannya.
Pasti, tidak semudah dan seindah
pada kita yang melangkahkannya,
daripada mereka yang mentertawakannya
-hanya melihat lagi dengan telahan sendiri.

Maka, sejenak daripada langkah itu
-mari kita sejenak berjeda.
Bukan mengalah- juga kalah,
sedetik kita berehat melepas penat,
sekejap lelah kita luahkan.
- iya, kita berhenti seketika.

Berhenti menunggu teduh.
-toleh kebelakang seketika.
lihat jauh langkah-langkah yang telah diorak.
dan pahit perit sepanjangnya(tidak lupa manis ketikanya).
pada Allah, kita panjatkan kesyukuran.

Biar sekejap teduh ini,
muhasabah kita akan diri;
kerdil lagi khilaf untuk diinsafi.
Lalu pada-Nya kita kembali,
merayu taubat dalam sepi,
memohon ampun menyesali.

Lagi dalam teduh ini,
kita tenungkan langkah lalu,
untuk jauh lagi yang akan kita langkahkan.
kita renung segala lalu,
agar cermat nanti kita lalukan.

Kita perlu mencari kita,
dengan hakikat hamba-Nya.
Kita perlu mengerti kita,
terpikul amanat khalifah-Nya.
-maka, biar sejenak teduh ini
kita gali makrifat hakiki,
lagi abadi.

Moga tiba cerah nanti,
dapat kita tangkas berlari.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Kangar, Perlis.
12 Ramadan 1431H

Menunggu Teduh(i)


Kita masing-masing punya hari sendiri. Bukan?
Ada punya mentari bersinar segar,
mungkin pelangi menyapa ceria.
Mungkin elus sepoi lembut angin.
Kita punya hari sendiri,
yang sendiri kita syukurkan.

Mereka lagi bertanya mana kami.
Mana hilang atau telah gugur?
Mana pergi atau telah jauh?
Mungkin sesat langkahnya.
-jawabnya aku manusia,
bukan malaikat seperti kalian.

-jawabnya ada hari ribut melanda.
Ketika ada hujan lebat berkunjung.
Aku sejenak mengambil jeda,
berteduh dalam sela.
Tidak aku berhenti,
atau jauh berlari.
Cuma menunggu teduh.

Kami dalam pertarungan seru,
yang menukilkan takdir
-pertarungan yang taruhannya waras dan iman.
dalam meletakkan langkah-langkah.

Kami menunggu teduh,
dalam menanti reda -segala ribut taufan-
dan mengubatkan kelukaan
-parut-parut lama, juga darah-darah baru.

Kami menunggu teduh,
-bukan bermain-main seperti sangkaan kalian.
kerana aku lagi manusia.

Kami menunggu teduh,
juga menyusun cebisan-cebisan diri
yang jenuh dijamah masa,
(oleh sebab jamahan itu)sehingga dapat disoal
tentang kewarasan fakulti kognitif ini.

Kami menunggu teduh,
menghela dalam sela.
Menunggu mentari kembali,
agar bisa kuangkat pedang zikir lagi.

Maka, kita punya hari bukan?
Itu untuk kita syukurkan.

Kalian(malaikat-malaikat),
aku cuma menunggu teduh.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
Kangar,Perlis

Pada Bumi (Jawapan iii)

Jumaat, 30 Julai 2010


yang di langit itu telah jatuh;
di bumi yang jauh.

akan setia kukutip dari
tanah itu yang diberkahi .

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
30 Julai 2010
Nur Sg. Merab
Kajang, Selangor.

Nota Seorang Zauji dan Abi (i)

Jumaat, 16 Julai 2010

*ini nota masa. nota yang kami sendiri tidak mampu menjelaskan dengan kata. cuma tertulis. tertulis jauh daripada masa hadapan, menjadi tatapan sebagai ingatan.



Tidakkah kau melihat, pada kami itu ada ketenangan seorang suami dan kematangan seorang bapa?

Kami dianugerahkan amanah berat, dengan perjanjian yang berat, lalu kami bersyukur. Dengan kesyukuran itu, hijab masa terangkat dan dua jiwa diikat. Dalam kesyukuran itu, dua insan yang tidak pernah bertemu, kerana mencari reda-Nya bersatu. Dengan kesyukuran itu, kami menjejak-jejak langit-Nya, merayau bercanda dalam syurga-Nya, insyaAllah dengan izin-Nya. Lalu mendoakan keberkatan dan rahmat daripada Allah, yang memberikan semua itu.

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.
Ar-Rum,30:21


Daripada kesyukuran itu, ditambah-Nya nikmat lagi amanah yang menjadi bukti-bukti cinta kami. Bukti-bukti yang tidak kami mampu ungkapkan dengan kata, tetapi jelas lagi nyata. Bukti yang menjadi saksi janji-janji Ilahi. Bukti sebagai penyejuk mata, lagi mendamaikan sukma. Bukti yang banyak membesarkan kami lagi dalam membesarkan mereka. Bukti-bukti kekuasaan-Nya.Lagi kami bersyukur, dengan kesyukuran seluas langit dan bumi. Tidakkah kalian melihat?

Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa.
Ar-Furqan,25:74


Tapi, Allah berbicara. Pemilik seluruh kerajaan alam itu selalu mengulangkan kata-Nya. Tidak semua itu sia-sia. Itu dipinjam-Nya, sebagai ujian moga kami bertambah iman serta menemukan hakikat kehambaan atau memalingkan lagi menjadi kufur. Itu semua, milik-Nya, serta kami pun, akan pulang kepada-Nya. Semua itu, amanah yang berat meskti indah dan bukti itu dipesan-Nya supaya tidak kami -sebagai hamba juga khalifah- tidak kami lebihkan kasih melebihkan pada dan untuk Allah, Rasul-Nya serta berjuang dalam jalan-Nya:- JIKA TIDAK, TUNGGU KATA PUTUS DARIPADA-NYA.

Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).
At-Taubah,9:24


Juga, diingatkan moga terus mengukap syukur, bahkan lebih daripada itu:- supaya kita bertasbih lagi memohon ampun pada-Nya. Dan meningatkan kita akan pulang, kembali menemukan Ilahi, abadi. Maka, dengan semua sini, kami bersyukur. Alhamdulillah. Dengan kesyukuran itu memang, kami menyedari dan mengakui akan kami hamba dan kehambaan kami.

Oleh itu, apa jua yang diberikan kepada kamu, maka ia hanyalah nikmat kesenangan hidup di dunia ini sahaja, dan (sebaliknya) apa yang ada di sisi Allah (dari pahala hari akhirat) adalah lebih baik dan lebih kekal bagi orang-orang yang beriman dan yang berserah bulat-bulat kepada Tuhannya;
Ash-Shura, 42:36


Dengan semua ini, insyaAllah dengan izin-Nya, kami berusaha seupaya mungkin, lagi sebaik yang dapat kami. Kerna itu, akan ditanya nanti. Perjanjian yang berat itu, lagi bukti-bukti yang ada akan ditanya. Moga nanti, mereka itu menjadi jalan-jalan untuk kami menjejak taman-taman-Nya, bukan membawa kami dalam nyalaan api-Nya.

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan.
At-Tahrim,66:6


InsyaAllah, sampai situ. Maka, tidakkah kau melihat pada kami itu ada ketenangan seorang suami dan kematangan seorang bapa? Itu janji-janji-Nya. Alhamdulillah.

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras”.
Ibrahim,14:7



-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad

16 Julai 2010
KTM Komuter ke KL Sentral.
p/s- tulisan bersama untuk Nota Satu Nama, http://silent1412.blogspot.com

Kata Jiwa(i)

Khamis, 15 Julai 2010



sungguh, meski jiwa dan jasad ini seusia;
jiwa ini telah mengembara jauh
merentas ruang dan masa daripada jasad yang diisinya.

luka jiwa ini lebih banyak,
begitu juga dengan tangisnya.
jiwa ini telah jatuh dan rebah,
lebih daripada jasadnya.

lelah jiwa ini dalam lagi penat jasad,
lalu tenang jiwa ini lebih teguh.

dan semua itu,
adalah aturan Allah yang sebaik-baiknya.
alhamdulillah, aku akan pulang kepada-Mu.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
14 Julai 2010
Shah Alam.

Apa Khabar Kehidupan(i)

Khamis, 17 Jun 2010




Apa khabar kehidupan?

ada tika khabarnya baik,
mengatur langkah dalam tawa.
mengungkap setinggi syukur pada yang Esa;
dan hari-harinya ceria.

ada khabar tikanya molek,
menyusun jejak penuh takwa;
terasa kerdil halus jiwa,
dalam penuh limpah nikmat-Nya.

ada waktu kisahnya duka,
dan bersama semalam kisahnya luka.
yang bukan sebagai ratapan;
dipegangnya menjadi ingatan.

ada cerita tentangnya hiba,
manis ujian sang pencipta;
apa khabar kehidupan?
sungguh kelu mengatur jawapan!

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
17 Jun 2010
Hari-hari terakhir Isra,
Dublin Ireland.

Sepatah Kata (i)

Sabtu, 22 Mei 2010



saya, Nadim Muhammad; alhamdulillah, Allah telah mudahkan bagi saya kefahaman kata, dan keindahan bahasa. maka dengan itu saya menulis. maka dengan itu saya mengarang, dengan itu juga saya memaknakan peristiwa dengan kata.

saya bersyukur lagi atas anugerah-Nya dalam menulis; mengikat peristiwa peribadi dengan kata ringkas meski, padat dengan makna. tetapi, saya bertanya pada diri, sampai bila?.saya menulis sejak dari 5 tahun lalu (ya, 2005) :- sampai bila saya hanya menganyam kata dengan bebenang perkataan menjadi lembar epik saya sahaja. sampai bila? saya yakin, tulisan tiap penulis itu adalah cermin diri penulis tersebut; maka, apa yang ditulis itu gambaran paling dekat dengan jiwa dan minda beliau.

saya masih lagi belajar; masih lagi merangkak dalam penulisan kreatif. InsyaAllah, dalam masa yang akan datang saya akan usaha untuk berkembang:- seperti tunas yang berlalu masa, menjadi pohon berbuah lebat dan rendang teduhnya. untuk itu, saya perlukan masa; saya perlukan lebih banyak pengalaman (lebih tepat kelukaan dan kekecewaan- mungkin?) dalam membina seorang penulis mapan yang menggugah dengan penanya dalam jiwa.

untuk semua itu, saya perlu belajar. perlu menekuni siapa yang telah lama melangkah. perlu memahami mereka yang telah sampai destinasi. saya perlu tunjuk ajar, ditunjuk dan diajar.

dan saya pohon juga doa kalian.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
22 Mei 2010
Dublin, Ireland.

Diam


diam ini,
bukan tanda langkah terhenti;
tidak doa pernah mati.
ya Allah,
mudahkannya;
bagiku.
-Nadim M.
-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
22 Mei 2010
Dublin, Ireland

Tumbuh dan Rendang

Sabtu, 15 Mei 2010



benar, mungkin berganjak usia ada tanda besar jiwa.

tetapi, mungkin kematangan itu tidak letaknya pada angka-angka, tetapi refleksi tumbuh dan rendangnya jiwa itu.

matang, atau kematangan itu adalah satu proses, sesuatu yang bergerak dan berubah mengikut masa, bukan hasil akhir. maka, kau tidak boleh hanya menilai satu kematangan itu dengan sekali pandang, atau sekali timbang.

proses menumbuhkan rendang jiwa itu, masa diambilnya berbeza; insyaAllah dengan izin-Nya.
alhamdulillah, ada jiwa-jiwa awal berbunganya, meski mungkin jiwa sebaya lain masih berpucuk. sungguh, banyak benar faktor dalam, juga ekstrinsik yang menjadi konduktor okestra pertumbuhan tersebut. apa yang pasti, pengalaman kendiri itu punya influansi besar.
juga pada sekitar, pada mereka yang bersama gaulnya dalam proses itu.

kematangan itu; lihatlah pada pantulan tindaknya, akhlaknya, budinya, serta pilihannya - yang mungkin tampak biasa - bukan pada siapa orangnya. ianya adalah refleksi iman, refleksi akal, refleksi minda dan jiwa:- yang memaknakan manusia!

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
15 Mei 2010
Mercer Library, RCSI

Penat(ii)




wahai jiwa;
mana perjuangan tiada lelah,
atau perjalanan terlalu mudah.

tapi,
bertahanlah;
demi tuhan-Mu,
tetapkan langkah!

kerna janji-Nya,
pasti nyata;
hujung nanti,
destinasi abadi.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad
15 Mei 2010
Mercer Library, RCSI.

Jawapan(ii)

Selasa, 4 Mei 2010



kalian suka benar bertanya,
meski aku membisu kata;
lagi erat kusimpan cerita.

cukup;
untuk kalian jawapan aku satu:-
'selesai'.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
4 Mei 2010
Dublin, Ireland.

Setia(ii)




Setia bukan pada kata,
yang dijanji mesra.

Tidak pernah cukup,
dengan sumpah sejiwa.

Setia itu,
pada diri dipegangnya kelu,
pada hati diikatnya bisu.

Setia aku,
pada waktu;
dengan janji Tuhan-ku.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
4 Mei 2010
Isra, Dublin.

Syukur



Dia,
telah memberikan kita satu kecukupan hidup:-
pada yang ada,
yang dirancang
adalah pasti terbaik untuk kita.

Dia,
telah menghamparkan kita jalan:-
pada kita memilih,
kita melangkah
meniti denai takdir hujungnya
hanya Dia yang tahu.

Dia,
Allah, yang telah menetapkan semua;
maka seungkap syukurku,
tak kunjung hilang.

Alhamdulillah.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
4 Mei 2010
Isra, Dublin.

Setia(i)

Rabu, 28 April 2010




Alam mengajarku tentang setia;
pada siang dan suria,
dengan bayang dan cahaya.

Aku sini tetap setia,
tidak penat menanti siapa.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Dublin, Ireland
27 April 2010

Tetamu(ii)

Sabtu, 17 April 2010



wahai tetamu jauh,
pintu ini tidak lagi kunci;
bila sampai nanti,
masuklah seperti rumah sendiri!

masuklah,
ada orang di dalam;
menanti tamu,
siang dan malam.

moga Allah memberkati perjalanan kita.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

p/s:- ini tetamu lain.

Nadim Muhammad
Isra, Dublin
16,17 April 2010

Surat Untuk Dublin(i)

Khamis, 25 Mac 2010




26 September 2008
Baile Atha Cliath(Dublin) Airport

Dublin,
jejak aku ditanahmu;
terasa mesra kau sambut,
meski jauh halaman berbatu,
aku tidak pernah asing.

Kau membisik,
pada *kami mentah melangkah:-
"selamat datang,
**kami menyambut kamu para pejuang;
selamat melangkah,
meniti denai aturan takdir indah
tuhanku dan tuhanmu."

Dublin,
meski dingin hawamu,
yang mengigit belulang;
aku masih mampu,
tersenyum lembut tenang
merentas hari-hari.
kerana aku tahu,
bahawa perjalanan kami
penuh hikmah menanti.

Dublin,
sambutlah kami mesra,
seperti anak-anakmu,
dan didikkan kami;
agar makin mengerti,
juga lebih memahami
tentang manusia dan dunia;
tentang hidup dan kehidupan.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
25 March 2010
Isra, Dublin
p/s- tertinta selepas 2 tahun.
nota: *kami- adalah pelajar2 baru tahun pertama perubatan ketika itu.
**kami - aku memilih ini sebagai kata ganti diri Dublin.

Jawapan

Isnin, 22 Mac 2010




(i)
cinta,
adalah satu penghormatan;
tak perlu menjadi pengemis.

(ii)
sungguh,
kita tidak dapat memaksa cinta,
dan cinta kita tidak dapat dipaksa.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
(i) 13 Mac 2010 - Dublin, Ireland
(ii) 1 Februari 2010 - Paris, France.
p/s:- ini jawapan kami, terima kasih tetamu atas kunjungan.

Masa(ii)

Sabtu, 13 Mac 2010




dengan masa,
mengikat aku kelu;
sepi tanpa kata.

pada masa,
mengekang aku sedu;
sunyi tiada cerita.

dalam masa,
menyimpan penuh bicara;
tak terungkapkan tika.

lagi masa,
merenung lemah jiwa;
cukup pada-Nya berdoa.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Isra, Dublin.
p/s:- 5 tahun lagi.

Tetamu

Jumaat, 12 Mac 2010

pernah,
datangnya kami tunggu.

kini,
sampainya tidak kami hirau.

semoga dublin menyambut kamu mesra,
seperti menjaga kami sebagai anaknya.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
12 Mac 2010
O'Flanagan Theatre, RCSI.
post RCSI ISOC AGM.

Anakku(ii)




Anakku,
cinta kami pada kalian;
tidak pada tertunaikan pinta,
bukan selalu terungkap kata.

Cinta kami atas kalian;
meski terkadang kasar,
mungkin ada yang tercalar.
tapi sungguh,
itu berat bagi kami.

Cinta kami dengan kalian;
adalah kebaikan,
tak kunjung putus kami doakan.
penuh kasih, dengan lembut.

moga kalian ingat,
faham dan mengerti;
kelak nanti kalian berada,
lagi merasa, memberi cinta;
pada amanahnya.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
12 March 2010
O'Flanagan Lecture Theatre,
RCSI, Ireland

p/s:- salam rindu daripada abi dan ummi.

Pelangi

Rabu, 10 Mac 2010



(insyaAllah)
bukankah Allah telah berjanji*,
bahawa pada setiap hujannya hari;
terang mentari pasti kembali,
bersama seri sinar pelangi?

5. oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) Bahawa Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,6. (sekali lagi ditegaskan): Bahawa Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.7. kemudian apabila Engkau telah selesai (daripada sesuatu amal Soleh), maka bersungguh-sungguhlah Engkau berusaha (mengerjakan amal soleh Yang lain),8. dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah Engkau memohon (Apa Yang Engkau gemar dan ingini)

*Al-Insyirah,94:5-8



-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Isra' Dublin
10 Mac 2010

Anakku(i)

Sabtu, 6 Mac 2010




Wahai anak,
sekiranya kau bertanya;
meminta pada,
dari aku tentang dunia,
ketahuilah aku sendiri
tidak dapat menentukan sesaat tentangku.

kita hanya hamba-Nya,
akan dipanggil pulang;
mungkin dalam tika tak terjangka,
pada detik tidak ternanti.

maka, jika kau bertanya lagi,
cukuplah aku menunjuk ke langit;
dan berpesan,
"Allah menjanjikan lebih baik,
hujung sana"

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Isra', Dublin Ireland.
6 Mac 2010

Cerita Cinta(iii)




Pernah diingatkan:-
"jangan biarkan pintu itu,
hanya dengan sebentuk kunci"

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
5 Mac 2010
Dublin, Ireland

Cerita Cinta(ii)




Pesan pengail tua itu:-
"seandainya pada lubuk ini,
terlalu lama kau setia,
mungkin pada tika kau(perlu) berangkat"

Balas aku:-
"aku tetap saja;
atas izin-Nya"

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
5 Mac 2010
Dublin, Ireland.

Cerita Cinta(i)

Jumaat, 5 Mac 2010


Ya Allah;
selalu aku memandang ke langit,
dan membisik halus dengan sayu:-

"adakah aku terlambat dipanggil,
atau Engkau punya rencana agung*?"

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-



Nadim Muhammad
Dublin, Ireland
4 Mac 2010

*menyediakan aku terlebih dahulu sebelum memikul amanah-Mu.

Sebuah Rumah(i)

Selasa, 16 Februari 2010




lagi kulalui jalan ini,
hujungnya ada sebuah rumah kecil;
tersenyum indah, tersergam megah.

sering aku melihat(rumah itu) dari jauh,
dalam kejauhan, dengan harapan:-
moga satu hari;
aku menjejak laman,
yakin mengetuk pintu rumah itu,
sebagai pemiliknya!

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad

15 Februari 2010
Robert Adam Lecture Theatre, Beaumont Hospital.

16 Februari 2010
Isra, Dublin.

Anak Burung

Ahad, 14 Februari 2010




seekor anak burung;
kini terbang tinggi,
mendaki langit
moga menuju ilahi,
abadi.

pernah anak burung itu;
kubalut sayapnya patah,
setulus ikatan rasa;
lalu,
kuajarkan mengibar sayap,
dengan penuh teliti;
moga kelak kuat,
tabah terbang sendiri.

dan masanya pun tiba,
sungguh telah aku rela;
dan reda.

yaAllah,
ikhlaskan aku.



-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
14 Februari 2010
Newgrange Lodge
p/s:-cerita tamat.