Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Kembali

Sabtu, 26 September 2009



Seusai jiwa kosong;
Adalah lelah-lelah kata.
Kecil epik hidup.

Semalam, hilang.
Terbiar terus berlalu.
Dan kau,
Semanis senyuman sinis.

Kita adalah peran;
bertali sulaman skrip ilahi,
Tiap tingkah bicara;
Akan dikira tahu?
Bukan sekadar kosong,
Akhirnya dihitung.

Seadanya rindu,
Itu jauh, tinggi;
Untuk hati yang mencari,
akan makna tuju destinasi.

Dan aku,
Seperti akan seharusnya;
Untuk engkau,
terima akan seadanya;
Buat kita?
Reda dalam takwa.

Seindah,
Memaknakan erti;
menggapai madah,
tidak semudah itu.

Jalannya,
Meski terang itu habis;
Terus tabah menjejak.
Lorongnya ini,
Menyingkap fitrah;
Menyelami kerdil hati.

Ya, perjalanan menuju-Nya;
Tidak semudah itu!

Nadim Muhammad
Com Lab RCSI
Rabu, 01 Oktober 2008

catatan kaki:-
ini puisi tahun lepas ditulisnya;
tatkala dimusim raya, aku di Dublin.
serasa homesick?
tidak, sesekali datang itu ditepis tabah.

kembali adalah cerita hamba,
berbicara pada temannya yang jauh;
akan mencari Tuhannya, tidak semudah kata.

0 ulasan: