Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Saksi; menyaksikan, yang disaksikan.

Rabu, 5 Ogos 2009


Assalamualaikum.

Seorang penulis itu adalah saksi. Maka saya juga seorang saksi. Seorang penulis itu adalah saksi kepada semua hal yang ditulisnya; tentang dia, tentang mereka sekitarnya, hal-hal yang bermain dalam benak kepala, soal dunia; ada apa yang diyakini teguh, yang dipercayai; akan menjadi saksi tiap kejadian dan peristiwa. Lantas, untuk semua itu diteliti halus, dan disaksikan dengan kata.

Penulis itu menyaksikan tiap semua yang tersaksi dengan baik dan penuh hemat. Daripada itu, beliau mengutip, memilih, dan menyaring kata-kata; diolah dan digubah menjadi sebuah sajak, puisi, cerpen atau drama; atau lebih daripada itu.

Penyaksi yang memegang tugas, amanah dan tanggungjawab menjadi perakam pada zamannya; cerita pada dekad dan kurunnya itu, adalah penulis. Mereka yang melihat masing-masing; setiap mereka dengan kaca mata dan parameter yang berbeda:- dan semua itu diungkapkan dalam satu wadah yang sama. Saksi maka, adalah perlu untuk merakam dengan seeloknya; menyisih segala kecondongan dan meninggalkan mungkin sedikit sebanyak pengajaran daripada apa yang disaksikan beliau.

Maka saya, Nadim; juga adalah seorang saksi:- dan seperti yang dalam tulisan lalu, saya adalah saksi diri saya; akan peristiwa dalam masa dan semua tentangnya. Cuma, saya belum cukup ampuh dan mapan untuk menjadi saksi dunia dan zaman. Saya masih perlu membina beberapa asas dan dasar; jua perlu menjadi lagi pelajar kepada sejarah dan masa! Tika ini, masih saja adalah pelajar sejarah saya sendiri; lalu saya tekuni sejarah mereka yang sekitar; daripada itu saya meneliti beberapa sejarah orang yang lebih bermakna:- lantas semua itu( dan masih lagi), membuatkan saya ada kala terlebih tua daripada usia adanya dalam tindak dan fikir; dalam pandangan dan cadangan, dan terkadang mendapat kritikan: “banyak benar yang difikirnya”, “itu tidak realistik”, “seperti pak cik tua”. Saya cuma berdoa, mungkin tiba satu hari; mereka mengerti bila sendiri mereka pada usia itu. Saya tidak tua lagi pada angka; Cuma ada kala saya memilih untuk melangkau masa.

Maka, bukan sekadar saya; juga anda, yang membaca ini. Anda seorang saksi, juga anda seorang penulis. Tulisan anda; terutama yang sarat dengan pengalaman dan pengajaran, adalah permata dan emas yang sangat berharga; lagi harganya andai ilmu itu dikongsi, dilapah dan dikunyah bersama. Niatkan yang ditulis itu, adanya cukup pada Allah yang mengajar; supaya yang lain dapat belajar. Kongsi. Sampaikan. Memberi. Anda juga seorang penulis, ada adalah saksi. Menulis, pada tiap orang itu berbeza. Pada saya telah saya tuliskan; dan akan ditulis lagi seiring masa berlalu. Pada anda, mencoret itu pasti ada erti sendiri; Cuma ingin saya mengajak untuk anda yang sudi singgah lalu arena tulisan saya ini untuk menulis bersama.

Kita adalah penulis; menyaksikan yang disaksikan tentang semua.
Moga daripada secebis kata, menjadi manfaat yang tak kunjung habis.



-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad

0 ulasan: