Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Inspirasi;Transisi

Sabtu, 22 Ogos 2009

Assalamualaikum.



Inspirasi

Lagi saya menulis; dengan mengambil daripada satu cebisan tulisan lalu, lantas saya ungkapkan dengan perinci. Inspirasi saya; andai lagi pada mereka yang menekuni susunan kata daripada awal; sejak mula sehingga hujung sebelum saya menulis tentang ini; adalah berkisar, tentang dan mengenai peristiwa yang menjadi warna. Cerita-cerita kecil dalam masa yang lalu, sudah pasti yang berlalu; sekejap tetapi menginjakkan saya menjadi beberapa tahun ke hadapan.

Inspirasi penulisan saya dahulu; dan sehingga ini tertulis adalah pada waktu yang tawa tiada; seerat kecewa dan hampa yang memaknakan jiwa saya sendiri, secara peribadi. Maka, kisah yang penuh itu saya cebis, carik dan koyakkan dalam kata yang digubah; ada yang indah, mungkin hambar, atau sekadar beberapa patah. Ya, benar. Adalah itu satu kesengajaan yang diniatkan begitu; moga yang tertulis itu rakaman yang cukup dierti buat diri; meski yang lain membacanya bingung; ceritanya tergantung. Terima kasih untuk mereka yang sudi lagi singgah; menjengah kata-kata yang tidak mungkin tidak terbaca atau langsung terendah pada mereka yang sekadar mengenali saya di luar.

Saya; Nadim adalah refleksi masa, peristiwa dan ibrah (pengajaran) yang bersama tiapnya. Dan, bagi saya; tiap yang telah dan sudah itu; tiada langsung sesal, malah setinggi syukur, kerana kerdil jiwa dan diri ini memahami sedalamnya. Seolah-olah itu ibaratnya satu ujian, dan latih tubi kepada jiwa untuk lebih bersedia mendepani dunia; lagi mencari yang Esa dan menuju hujung sana.


Maka, bila satu lagi ‘chapter’ dalam hidup saya dibuka; jauh daripada bumi bertuah, (rujuk koleksi Kembara) Dublin, Ireland adalah menemukan lagi satu inspirasi, yang insya-Allah menjadi teman erat kepada masa dan peristiwa; atas bumi itu, saya menemukan, dan lebih memahami dan mengerti tentang Islamnya itu apa; jua imannya apakah? (meski iman sendiri belum cukup utuh). Inspirasi mengolah kata daripada neraca keduanya; mana yang baik padanya itu baik; mana tidak itu jauh-jauhkan. Saya, Nadim mendoakan untuk itu, keduanya sentiasa teguh dengan saya.

Transisi

Inspirasi baru ini, lagi saya belum cukup rapat dan erat; maka transisi penulisan saya pun seadanya masih digilap, dengan perlahan, satu demi satu. Ya, saya sendiri tidak pernah tahu bila, akan selesai kerja-kerja ini; kerana Nadim; saya tidak menulis dengan sepenuh masa, dan sentiasa.

Menulis juga lagi, menjadi satu lagi tuju destinasi baru bagi saya selepas itu; tidak sekadar merakam peristiwa, mengukir cerita yang sekadar cukup dikongsi dengan, kepada dunia; bahkan telah mengangkat martabat, menambah tanggungjawab untuk menjadi lapang sasar dakwah. Bila penulisan ini definisikan dengan makna yang baru, bukan sekadar indah sastera semata-mata; nilai dan makna juga langsung telah berbeza; yang sekadar saja menjadi kerja, yang sekadar suka bertambah makna. Inspirasi baru ini, bila dianyam dengan inspirasi lama; ibarat ruas dan buku, kemas melengkapi; bahkan menjelaskan rahsia dan hikmah apa yang telah berlalu, berlaku.

Juga, bila penulisan saya; inspirasi barunya menjadi teman yang mengungkap kata; menyusun bicara, lantas membina cerita daripada neraca Islam dan Iman itu; adalah satu-satu tanggungjawab, lagi amanah. Melihat, mentafsir, dan mengerti peristiwa daripada ‘framework’, atau rangka-kerja Islam dan Iman itu menjadikan penulisan saya, juga hidup saya selepas itu lebih bermakna, dan memaknakan. Lantas, bila menulis dengan rangka-kerja keduanya itu; maka yang dibawa juga mesej Islam dan Iman itu, juga tidaklah sekadar itu, dengan suka-suka atau saja-saja. Membawa Islam itu ertinya dakwah; juga dakwah itu; menyeru adalah satu rangka-kerja konsep yang luas(conception-framework.Mendakwahi itu bukan sekadar pada mereka yang kafir, jua musyrik; tapi tertuju juga mesej itu kepada yang telah mengaku, dan percaya yang Allah itu, tiada selain Nya; dan Muhammad Abdullah itu utusan, dan hamba-Nya. Lalu, inspirasi baru itu lebih memaknakan, mewarnai dan menambah rencah rasa; rentak kelana penulisan saya nanti.

Masih, temanya satu:- saya. Benar, seadanya kita perlu memahami dan mengerti diri dengan sedalam dan sefahamnya; daripada itu kita melihat kerdil diri, tertanya siapakah Pencipta. Maka, dalam tulis, coret panjang saya untuk beberapa seketika ini berkisar tentang saya, kerana saya masih mencari, dan menjalani. Dengan kupasan inspirasi saya; yang berlalu juga yang baru itu telah menjadikan tulisan saya cerita. Moga, selepas ini, karya itu bukan sekadar lompong dan kosong; bahkan lebih bererti dan menggugah.

Itu saya; yang baru menemukan jejak baru tentang apa yang ditulis. Anda? Apa pula tentang anda?

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
5 Ogos 2009
Koach 3B,Kereta api Tanah Melayu, Perjalanan ke Kuala Lumpur.

0 ulasan: