Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Inspirasi;Transisi

Sabtu, 22 Ogos 2009

Assalamualaikum.



Inspirasi

Lagi saya menulis; dengan mengambil daripada satu cebisan tulisan lalu, lantas saya ungkapkan dengan perinci. Inspirasi saya; andai lagi pada mereka yang menekuni susunan kata daripada awal; sejak mula sehingga hujung sebelum saya menulis tentang ini; adalah berkisar, tentang dan mengenai peristiwa yang menjadi warna. Cerita-cerita kecil dalam masa yang lalu, sudah pasti yang berlalu; sekejap tetapi menginjakkan saya menjadi beberapa tahun ke hadapan.

Inspirasi penulisan saya dahulu; dan sehingga ini tertulis adalah pada waktu yang tawa tiada; seerat kecewa dan hampa yang memaknakan jiwa saya sendiri, secara peribadi. Maka, kisah yang penuh itu saya cebis, carik dan koyakkan dalam kata yang digubah; ada yang indah, mungkin hambar, atau sekadar beberapa patah. Ya, benar. Adalah itu satu kesengajaan yang diniatkan begitu; moga yang tertulis itu rakaman yang cukup dierti buat diri; meski yang lain membacanya bingung; ceritanya tergantung. Terima kasih untuk mereka yang sudi lagi singgah; menjengah kata-kata yang tidak mungkin tidak terbaca atau langsung terendah pada mereka yang sekadar mengenali saya di luar.

Saya; Nadim adalah refleksi masa, peristiwa dan ibrah (pengajaran) yang bersama tiapnya. Dan, bagi saya; tiap yang telah dan sudah itu; tiada langsung sesal, malah setinggi syukur, kerana kerdil jiwa dan diri ini memahami sedalamnya. Seolah-olah itu ibaratnya satu ujian, dan latih tubi kepada jiwa untuk lebih bersedia mendepani dunia; lagi mencari yang Esa dan menuju hujung sana.


Maka, bila satu lagi ‘chapter’ dalam hidup saya dibuka; jauh daripada bumi bertuah, (rujuk koleksi Kembara) Dublin, Ireland adalah menemukan lagi satu inspirasi, yang insya-Allah menjadi teman erat kepada masa dan peristiwa; atas bumi itu, saya menemukan, dan lebih memahami dan mengerti tentang Islamnya itu apa; jua imannya apakah? (meski iman sendiri belum cukup utuh). Inspirasi mengolah kata daripada neraca keduanya; mana yang baik padanya itu baik; mana tidak itu jauh-jauhkan. Saya, Nadim mendoakan untuk itu, keduanya sentiasa teguh dengan saya.

Transisi

Inspirasi baru ini, lagi saya belum cukup rapat dan erat; maka transisi penulisan saya pun seadanya masih digilap, dengan perlahan, satu demi satu. Ya, saya sendiri tidak pernah tahu bila, akan selesai kerja-kerja ini; kerana Nadim; saya tidak menulis dengan sepenuh masa, dan sentiasa.

Menulis juga lagi, menjadi satu lagi tuju destinasi baru bagi saya selepas itu; tidak sekadar merakam peristiwa, mengukir cerita yang sekadar cukup dikongsi dengan, kepada dunia; bahkan telah mengangkat martabat, menambah tanggungjawab untuk menjadi lapang sasar dakwah. Bila penulisan ini definisikan dengan makna yang baru, bukan sekadar indah sastera semata-mata; nilai dan makna juga langsung telah berbeza; yang sekadar saja menjadi kerja, yang sekadar suka bertambah makna. Inspirasi baru ini, bila dianyam dengan inspirasi lama; ibarat ruas dan buku, kemas melengkapi; bahkan menjelaskan rahsia dan hikmah apa yang telah berlalu, berlaku.

Juga, bila penulisan saya; inspirasi barunya menjadi teman yang mengungkap kata; menyusun bicara, lantas membina cerita daripada neraca Islam dan Iman itu; adalah satu-satu tanggungjawab, lagi amanah. Melihat, mentafsir, dan mengerti peristiwa daripada ‘framework’, atau rangka-kerja Islam dan Iman itu menjadikan penulisan saya, juga hidup saya selepas itu lebih bermakna, dan memaknakan. Lantas, bila menulis dengan rangka-kerja keduanya itu; maka yang dibawa juga mesej Islam dan Iman itu, juga tidaklah sekadar itu, dengan suka-suka atau saja-saja. Membawa Islam itu ertinya dakwah; juga dakwah itu; menyeru adalah satu rangka-kerja konsep yang luas(conception-framework.Mendakwahi itu bukan sekadar pada mereka yang kafir, jua musyrik; tapi tertuju juga mesej itu kepada yang telah mengaku, dan percaya yang Allah itu, tiada selain Nya; dan Muhammad Abdullah itu utusan, dan hamba-Nya. Lalu, inspirasi baru itu lebih memaknakan, mewarnai dan menambah rencah rasa; rentak kelana penulisan saya nanti.

Masih, temanya satu:- saya. Benar, seadanya kita perlu memahami dan mengerti diri dengan sedalam dan sefahamnya; daripada itu kita melihat kerdil diri, tertanya siapakah Pencipta. Maka, dalam tulis, coret panjang saya untuk beberapa seketika ini berkisar tentang saya, kerana saya masih mencari, dan menjalani. Dengan kupasan inspirasi saya; yang berlalu juga yang baru itu telah menjadikan tulisan saya cerita. Moga, selepas ini, karya itu bukan sekadar lompong dan kosong; bahkan lebih bererti dan menggugah.

Itu saya; yang baru menemukan jejak baru tentang apa yang ditulis. Anda? Apa pula tentang anda?

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
5 Ogos 2009
Koach 3B,Kereta api Tanah Melayu, Perjalanan ke Kuala Lumpur.

Bisik

Sabtu, 15 Ogos 2009

Wahai jiwa,
Tidakkah engkau menduga;
Akan perit pedihnya itu.
Adalah bisik-bisik Tuhan-Mu?

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad

Saksi; menyaksikan, yang disaksikan.

Rabu, 5 Ogos 2009


Assalamualaikum.

Seorang penulis itu adalah saksi. Maka saya juga seorang saksi. Seorang penulis itu adalah saksi kepada semua hal yang ditulisnya; tentang dia, tentang mereka sekitarnya, hal-hal yang bermain dalam benak kepala, soal dunia; ada apa yang diyakini teguh, yang dipercayai; akan menjadi saksi tiap kejadian dan peristiwa. Lantas, untuk semua itu diteliti halus, dan disaksikan dengan kata.

Penulis itu menyaksikan tiap semua yang tersaksi dengan baik dan penuh hemat. Daripada itu, beliau mengutip, memilih, dan menyaring kata-kata; diolah dan digubah menjadi sebuah sajak, puisi, cerpen atau drama; atau lebih daripada itu.

Penyaksi yang memegang tugas, amanah dan tanggungjawab menjadi perakam pada zamannya; cerita pada dekad dan kurunnya itu, adalah penulis. Mereka yang melihat masing-masing; setiap mereka dengan kaca mata dan parameter yang berbeda:- dan semua itu diungkapkan dalam satu wadah yang sama. Saksi maka, adalah perlu untuk merakam dengan seeloknya; menyisih segala kecondongan dan meninggalkan mungkin sedikit sebanyak pengajaran daripada apa yang disaksikan beliau.

Maka saya, Nadim; juga adalah seorang saksi:- dan seperti yang dalam tulisan lalu, saya adalah saksi diri saya; akan peristiwa dalam masa dan semua tentangnya. Cuma, saya belum cukup ampuh dan mapan untuk menjadi saksi dunia dan zaman. Saya masih perlu membina beberapa asas dan dasar; jua perlu menjadi lagi pelajar kepada sejarah dan masa! Tika ini, masih saja adalah pelajar sejarah saya sendiri; lalu saya tekuni sejarah mereka yang sekitar; daripada itu saya meneliti beberapa sejarah orang yang lebih bermakna:- lantas semua itu( dan masih lagi), membuatkan saya ada kala terlebih tua daripada usia adanya dalam tindak dan fikir; dalam pandangan dan cadangan, dan terkadang mendapat kritikan: “banyak benar yang difikirnya”, “itu tidak realistik”, “seperti pak cik tua”. Saya cuma berdoa, mungkin tiba satu hari; mereka mengerti bila sendiri mereka pada usia itu. Saya tidak tua lagi pada angka; Cuma ada kala saya memilih untuk melangkau masa.

Maka, bukan sekadar saya; juga anda, yang membaca ini. Anda seorang saksi, juga anda seorang penulis. Tulisan anda; terutama yang sarat dengan pengalaman dan pengajaran, adalah permata dan emas yang sangat berharga; lagi harganya andai ilmu itu dikongsi, dilapah dan dikunyah bersama. Niatkan yang ditulis itu, adanya cukup pada Allah yang mengajar; supaya yang lain dapat belajar. Kongsi. Sampaikan. Memberi. Anda juga seorang penulis, ada adalah saksi. Menulis, pada tiap orang itu berbeza. Pada saya telah saya tuliskan; dan akan ditulis lagi seiring masa berlalu. Pada anda, mencoret itu pasti ada erti sendiri; Cuma ingin saya mengajak untuk anda yang sudi singgah lalu arena tulisan saya ini untuk menulis bersama.

Kita adalah penulis; menyaksikan yang disaksikan tentang semua.
Moga daripada secebis kata, menjadi manfaat yang tak kunjung habis.



-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad

Nadim, Pena dan Tinta.

Selasa, 4 Ogos 2009


Assalamualaikum.



InsyaAllah, tulisan-tulisan selepas ini akan lebih matang, berisi dan terisi. Menulis; bagi saya, Nadim; mengolah-olah kata, asalnya sekadar satu pelepasan diri daripada realiti; membawa jiwa jauh-jauh, ke satu lembah tak terungkapkan.

Menulis saya, bukan pada sebab mencari nama; tertulis Nadim atas sengaja; mungkin juga saja-saja meninggalkan jejak-jejak dalam masa.
Untuk mereka yang mengikuti sususan kata saya daripada awal;
atau menelaah tinta tertera; satu demi satu adalah satu cerita yang berulang.
Diolah lagi; lantas saya mengulangi lagi:- temanya satu. Saya.

Lantas, bila dunia langsung bertanya:-"cerita itu, sekadar ini?, jumud; kecil, tiada makna!". Hanya senyum menyambut soal. Cerita kecil itu membina; yang jumud itu berharga, tiada makna itu berjuta!. Soalnya, cerita kecil kita pada orang; boleh jadi satu warna yang tiada lansung; atau tidak mungkin pudar dalam kanvas hidup kita.

Nadim adalah satu nama; yang pena dan tintanya baru mula diasah, sedang membesar dan belajar; masih menekuni dan meneliti, tatkala mengerti dan memahami dunia, cerita bersamanya; hidup dan kehidupan.Adapun yang tertulis dan tercatat adalah refleksi diri; masih pada diri saya.Apa-apa yang dicoret, yang sempat ditulis adalah rakaman peristiwa yang menghilangkan resah; memadamkan kecewa dan meringankan hampa. Juga ada warna ceria; bisik-bisik bahagia dengan harapan yang paling tinggi! Dan masa berlalu, terus mengajar; juga adakala saya sendiri leka terikatnya.

Menulis ini adalah satu kesusahan juga; setidaknya saja bukan profilik yang puitis; yang sentiasa memuntahkan gubahan seindah kata. Sekadar mampu Nadim itu mengorak tinta dan penanya pada masa sekian; yang tiada pernah tahu bila, atau sekian yang datang dan pergi seketika. Maka pena Nadim ini, terangkat; dan tercoret tinta Nadim ini hanya rawak; atau langsung sekadar meneletakkan patah kata; dan menyusunnya selepas satu, satu.

Terbaca pernah saya, akan makalah:- "yang besar, tidak hanya tentangnya"; yakni penulis yang besar tidak akan hanya mengikat bait kata pada dirinya; seperti saya.
Sungguh, itu benar. Saya akukan; malah bersetuju dengan habis.Dan daripada itu, saya bertanya akan diri, "sampai manakah kita berkisah?".Masa juga membawa jawapan; bila kita melihat dengan necara ISLAM dan IMAN; semuanya menuju TUHAN.Nadim Muhammad telah mendapat satu inspirasi yang tidak pernah dierti; bahkan dahulunya, tidak mungkin dengan saja:-spontan; dapat menjengah dalam takah begini.Seungkap syukur, adalah hidayah itu pada-Nya, diberikan pada yang dihendak-Nya;maka tertariklah oleh-Nya daripada siapa jua. Ya Allah, tetapkan padaku.


Menulis adalah bicara-bicara yang saya diamkan; atas saya secara peribadi tidak banyak katanya; setulis lalu:- ada pada tekanan membuatkan diri ada ini lebih banyak diam meneliti daripada terus menjengah, terburu dalam tindak. Lalu butiran makna hidup yang dikutip satu demi satu, dengan payahnya; menjadi kukuh dalam kata yang ditulis. Tema juga tetap satu:-saya.

Mereka berkata lagi, "sampai bila?". Mungkin akan cukup saya mencoret makna tentang saya; bila saya mula berkata pada dunia. Menulis bukan satu kerja mudah. Apa lagi bila menulis sesuatu yang kelihatannya selapis, bila dihalusi dan ditekuni; lapisan demi lapisan tentang cerita duka, bahagia, kecewa itu muncul satu, satu.

Dan bila saya mencoret ini, sungguh; tertanya, "adakah yang isinya diertikan? atau berjaya dikunyah?"

Menutup kata ini, kali ini dengan satu erti.
Saya melangkah lagi, dengan langkah baru.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad