Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Kata(ii)

Rabu, 31 Disember 2008

salam alaik.

mampus lu has left a new comment on your post "Pohon":

hahaha...xde org comment ape2...sebab bosan
29 Disember 2008


itu kerna aku menyekat komen untuk moderation.
menyimpannya, sebab ini blog aku.
dan kenapa kau masih datang kalau benar2 bosan?
dan cuba kau buat satu blog yang lebih bagus, lebih baek dan tidak bosan;
baru boleh nak berlagak dan cakap besar.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad

Jawapan

Khamis, 18 Disember 2008




dan untuk persoalan itu,

"kenapakah tekad ini?"

Kaito tanyakan, dan jawab Nadim,

"engkau lebih mengerti"

bisik Nadim dahulu,

"kerna khayalan tak menjanjikan, angan tak menentukan"

Nadim tahu, Kaito lebih memahaminya.

jawapan ini, adalah destinasi.
ya, maka engkau lebih mengerti, mendalami.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
18 Disember 2008
Raudhah As-Sakinah
p/s-monolog diri.

Pohon

Rabu, 17 Disember 2008




Dan lihatlah pohon itu, rendang bukan?

Asalnya daripada sebiji benih, yang tercampak atas tanah yang gersang.
tanah yang kosong, kering dan sepi.

Dan meniti hari, daripada benih itu, tumbuh anak pohon yang kecil.
pohon itu, dijaga dengan elok; cukup airnya, cukup bajanya.
cukup cahayanya, cukup semua.

Dan seadanya waktu berlalu,
pohon itu makin besar tumbuhnya.
dedaunnya rendang,
meneduh tatkala terik,
melindung ketika hujan;
tapi belum berbunga.

Entah bila, pohon rendang itu akan berbunga dan berbuah?

Siapa tahu, siapa tahu.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Belgrove Village,
UCD Belfield
17 Disember 2008

Kata

Jumaat, 12 Disember 2008

salam alaik.



marhaen gmok has left a new comment on your post "Sepi":

kau tau tak knape org x comment blog kau?
sebab mcm pondan bodo kau tau tak
benda x paham
mengarut je la kau ni
bajet artistik
lancau la lu


Nadim menulis.
benar, tidak difahamkan yang lain.
sememangnya begitu.

aku menulis ini, bukan menunjuk2.
dan bukan untuk mendapat ribuan kunjungan dan ulasan.
bukan sekadar mengartistikkan kata,
sampai menerima maki dan nista.

aku menulis untuk aku,
untuk ingatan aku.
merakam kisah-kisah aku.
tentang sebahagian hidup yang berselindung.

ya, memang tidak terfahamkan;
bila memang aku mendiamkan perincian kisah dalam rangkap.
yang tak terfahamkan;
adalah kisah-kisah aku.
yang tak pernah aku bicarakan umum.
yang jarang aku kongikan semua.

dan bukan sekadar seronok2 sendiri.
aku menulis untuk aku.
untuk ingatan aku.
untuk aku bangun selepas jatuh,
dengan kakiku sendiri.
dan di depan mata melihat menghakimi.

mereka sekadar bising,
biar, tidak mengetahui.
kisahnya, adalah tiada makna pada mereka.
cukup pada aku.

dan itu lagi dengan nista cerca?
terima kasih.

Nadim bukan penghibur.
yang mendendangkan puisi manis,
memuji dan memuja dunia.
atau mengindahkan kata kosong.
yang mengarang dan menulis,
semata untuk dunia.
atau semata2 menembusi media.
apa makna semua?
kepuasan sementara?

dan yang tidak terfahamkan,
adalah bukan untuk mereka.
bukankah tiap hujung bicara 'kosong' itu,
benar diungkap:-
'UNTUK YG MEMAHAMI'

siapa?
Allah, Nadim dan dia.

maka,
tidak aku gentar busuk cerca,
aku lebih terbiasa;
mengunyah pahit kata,
memepak perit nista,
daripada cuba,
memamah manis puji,
menelan enak ampu.

aku terlalu muak dan lali.
dengan semua segala maki.
biasalah hidup bukan?

kita hanya manusia.
Nadim hanya manusia.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad

Cerita

Selasa, 9 Disember 2008




aku menyimpan suara yang paling dalam.
aku mengunci bicara yang paling benar.

aku berdoa, moga semua itu yang terbaik.
aku berdoa, moga itu semua yang terelok.

aku memilih jalan yang lain,
yang jauh dan yang panjang.
sudah tentu,
apa yang aku lalui takkan sama,
ilmu yang aku kutip ada beza,
pengalaman tertimba lain makna.

aku sembunyikan cerita lalu,
dalam bait-bait kata tersusun.
aku pahatkan kisah lepas,
dalam rangkap-rangkap madah terungkap.
dan aku coretkan tentang semua,
dalam lembar-lembar pena tertinta.

dan aku menenun kata,
cukup kerana-Nya.
aku menganyam bicara,
untuk merakam peristiwa;
semua tentang kita.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Raudhah As-Sakinah, Bait Al-Isra'
41, Mt Pleasant Avenue, Rathmines
6 Disember 2008
p/s-mengenang semalam untuk esok yg lebih cerah.

Cahaya



bukan seadanya diri khali,
diam menggalas agenda diri.

jauh dari watan meski,
bumi ini landskap jati;
untuk satu jalan abadi.

mulanya dengan diri,
tarbiah meresap hati.
bersinar dalam setiap patah,
memancar dalam tiap langkah.

kerna manis iman,
adalah anugerah tuhan.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Raudhah As-Sakinah, Bait Al-Isra'
41, Mt Pleasant Avenue, Rathmines
6 Disember 2008

Kembara(iv)



jalan-jalannya berdebu,
aku tahu.

langkah nanti,
tidak mudah, payah.
tidak senang, susah.

denai-denainya beronak,
aku mengerti.

tapi kerna semua itu,
perjalanan ini menjadi kisah.
kembara ini menjadi epik.

dan langkah pertama,
dari jiwa yang tenang;
lapang selepas ribut.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Raudhah As-Sakinah, Bait Al Isra'
Mt Pleasant Ave
9 Disember 2008

Sepi(ii)-Impi

Sabtu, 6 Disember 2008




kerna leka khayalan,
tidak pernah menjanjikan.

kerna asyik angan,
tak akan menentukan.

tiap lafaz adalah janji,
dipegang teguh meniti hari.

tiap kata mengikat diri,
mengiring tika menggapai mimpi.

langkah.ini;
masih jauh,
masih panjang.

sampai jumpa nanti.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
6 Disember 2008
Tallaght Mosque

Sepi

Jumaat, 5 Disember 2008




bukan tak tahu,
tapi tak mahu.

bukan terkedu kelu,
tapi diam membisu.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
5 Disember 2008
Tallaght Mosque

Kembara(iii)

Khamis, 4 Disember 2008



aku berbisik dengan langit;
akan lembar kisah tanah ini,
akan cerita langkah kembara ini.

akan hari-hari datang;
adalah lebih cerah,
adalah makin indah.

aku membisikkan pada langit;
tentang ceritera kecil perjalanan,
tentang epik cebis pengorbanan.

dan langkah ini lebih ringan,
jejak ini tiada beban;
tidak tertinggal sesalan,
tiada terkesan tangisan.

dengan senyum aku lakarkan,
satu renungan buat ingatan.
kembara ini bukan hanya untuk kita,
tapi isinya untuk semua.

moga.esok.lebih.cerah

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
4 Disember 2008
Raudhah As-Sakinah, Bait Al-Isra'
41, Mt Pleasant Avenue, Rathmines