Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Telah Semalam Berlalu

Rabu, 26 November 2008



semalam adalah terlalu manis,
paling indah dan bermakna.
terus masa berlalu,
pilihan adalah yang sukar,
perit dan payah.
seadanya untuk kebaikan bersama;
sesuatu yang lebih jauh.

semalam,
dan kisah pernah terungkap pasti;

adalah sedalam rindu,
yang hanya pernah;
takkan lagi masih.
tak mungkin akan.

adalah seerat kata,
yang terucap tika;
tidak lagi manja,
takkan mungkin mesra.

adalah setulus janji,
yang termeterai utuh;
dipegang tetap kukuh,
dikotai penuh teguh.

adalah semurni kasih,
yang sesuci bicara;
semulus terungkap tingkah,
sejernih tiap langkah.

ya, semalam terlalu manis,
paling memaknakan dan terindah.
dalam senyum dan tawa,
adalah kenangan yang tertinggalkan.

dan hari ini,
meninggalkan semalam jauh.
mencari esok yang lebih terang.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
41, Mt Pleasant Avenue Lower, Rathmines
26 November 2008

Selamat Tinggal




dan saat ini,
tiba waktu tika;
untuk pergi semua.

selamat tinggal kenangan,
dalam indah, terlalu asyik.
cukup bermanja, kafi bermesra.

dan semalam yang berlalu,
biar tertinggalkan.
genap kita renungi.

lepas, semua.
pergi.
tinggalkan semua.
meski kisah2 yang tertulis pasti;
biar jadi pedoman.
elok jadi ingatan.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Mt Pleasant Avenue, Rathmines
26 Nov 2008

Kembara(ii)




Bicara dari tanah ini,
adalah daripada langkah kecil mulanya;
entah mana hujungnya.

Kembara tak terungkapkan,
adalah ladang-ladang subur.
untuk benih-benih jiwa,
pepohon akal dan rimbunan minda.
juga tanah hasil tuaian hati dan diri.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Mt Pleasant Avenue, Rathmines
26 Nov 2008

Kembara



Angin dari tanah ini,
Sudah lama membawa khabar.

Jauh, membisik;
Sejak dari tanah watan.

Di sini,
Satu advencer ;
yang menantikan.

Untuk sekecil jiwa asal,
untuk sekerdil diri mula.

Hujung nanti,
selengkap waja.
Teguh utuh.

Dan aku menyahut,
untuk melangkah.

Jejak sini, atas izin-Nya.
Ini kembara kita.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Cal Room, RCSI
26 November 2008
p/s-bangunan sebelah kanan itu RCSI

Selepas Ribut

Selasa, 25 November 2008

salam alaik.



dan selepas ribut lebat,
satu sidang besar.

hati.jiwa.diri.

sepakat.

bahawa,

lafaz itu hanya untuk suri.

meski berat, jauh.
insyaAllah.

selepas ribut besar,
mentari lebih terang bersinar.
Nadim tahu, jalan ini lebih sukar.
tapi, hujungnya, insyaAllah lebih manis.

jalan ini, memang, pahit dan perit.
Nadim sudah seadanya tekad, ini yg terbaik.
moga sentiasa dalam reda-Nya, rahmat-Nya.

kerna saat perjalanan ini adalah satu pencarian diri,
moga terbentuk mantap satu jati, identiti muslim sejati.
harap kukuh akidah, mantap ibadah dan akhlaknya.

Nadim nanti, bukan sekadar hari itu.
bahkan hari2 selepas itu.
ya, risalah dakwah, juga amanah.
dalam meneruskan jalan, menjengah masa depan;
kerdil diri mengutip hikmah, pengisian
akan nanti rumah Allah itu, tidak kosong.
moga taman2nya terus bercahaya,
dan jiwa2 di dalamnya bahagia.

ya;
akan tiba juga nanti, jemputan daripada Nadim.
yang dijemput itu bukan hak milik, tapi anugerah.
terindah dan amanah.
insyaAllah.


Menjemput Bidadari


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
41, Mt Pleasant Avenue Lower

Pelangi Taj Mahal

Rabu, 19 November 2008

salam alaik.

Pelangi dan Taj Mahal



ya, Nadim tidak pernah menjejak tanah ini sewujudnya diri.

meski seingatnya, ada sekali bersenda,

"bersua kita lagi di sana"

cukup sekadar seloroh, mengenangkan yg jauh.

dan bila lagi,

tanah itu Nadim injakkan, meski tidak nyata.

taj mahal di situ, pelanginya jua.

bingung. lagi. pelangi dan taj mahalnya.

dan ada yg melambai jauh, tersenyum.

"sampai jumpa nanti"

Nadim sedar.jaga.

ya, sampai jumpa nanti.

siapa?

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
41, Mt Pleasant Avenue Lower, Rathmines

Hari Yang Cerah

Khamis, 13 November 2008

salam alaik.



hari sudah terang,
hujan pergi hilang;
damai langit tenang,
seri pelangi petang.

tapi,

mana mataharinya?

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
O'Flanagan Lecture Theater
6 Nov 2008

Memetik Bintang

Ahad, 9 November 2008



salam alaik;

akan bicara rindu untuk bulan lalu,

kata Teja,

bintang kan beribu,
pilihlah yg mana satu.
ada merah ada biru,
namun carilah yg menyinari hatimu;
seterang bulan itu...


pintas Akma,

yang merah,
yang biru;
tiadakan sama
tiadakan seterang bulan itu..


tersenyum Nadim.
merenung dalam; menilai adanya diri.
sejenak mendiam,
lalu berbisik.

benar antaranya;
hilang bulan, bintang pilihan.
meski ada, takkan sama.

ya, masakan sama?
bulan adalah bulan,
bintang itu bintang.
seadanya ada begitu.

mungkin cahaya bulan,
tidak semesra bintang;
jua sinar bintang,
tidak selembut bulan;
tapi, seadanya tercipta begitu.

yang penting,
bulan atau bintang,
andai ada nanti;
dengan penuh syukur,
dan diri yg paling rendah,
menerima menadah.

reda atas adanya;
dalam kurang, ada indahnya,
ada lebih, syukur nikmatnya.
terbaik cukup seadanya,
meski tidak sempurna

kerna bulan itu bulan,
dan bintang tetap bintang.

dan Nadim,
masih berdoa;
soalnya bukan siapa,
tapi
adakah diri bersedia?=)


p/s- tak lupa Hanan,
bulan, jangan biar siang ;)


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Mt Pleasant Avenue, Rathmines
9 Nov 2008, 11.00 PM

Rindu Untuk Bulan

Khamis, 6 November 2008



bulan,
aku merinduimu;
seperti selalu.

pernah lembut cahayamu,
membelai malam gelapku;
jua setia sinarmu,
menemani sunyi gusarku.

kini hilang damai cahayamu,
seadanya terang tenang hari-hariku.
reda penuh rasa!
moga itu yang terbaik,
selalu, sentiasa.

bulan,
atas angin lalu,
dapat engkau dengarkan?
tiap bisik pesan,
semua hembusan ingatan;

aku mengikat bicara,
merakam peristiwa;
buat renungan bersama.

hanya.engkau.mengerti.bicara.ini.
BULAN.

rindu itu sampai sini.
tamat? sudah?
cukup.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Mt Pleasant Avenue
06/11/2008 1:16

Bicara Angin(i)

Selasa, 4 November 2008



Tak terungkapkan kata bukan?
Kau terkelu, dan aku membisu.

Tenang; bukan salah siapa.
Tidak aku, jua kamu.

Bagus begitu, bersyukurlah.
Bila duka hilang, nestapa pulang.

Semua tetap sepatutnya.
Terbaik untuk bersama.

Biar berlalu sudah,
Apa lagi diingat kenang?

Kita.meniti.takdir-Nya.

Nadim Muhammad
41, Mt Pleasant Ave Lower, Rathmines
04/11/2008 0:38

Seungkap Syukur

Isnin, 3 November 2008

salam alaik.



seungkap syukur.

bila Allah membisikkan,
dalam diam, dengan tenang.
untukku renungkan.

terima kasih sahabat.
dan kebenaran itu,
adalah yang terindah;

mengangkat dukaku;
yang paling berat,
paling besar.

alhamdulillah.
terima kasih Allah.
tahniah sahabat.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
o'Flanagan Lecture Theature
3 Nov 2008
3.55 pm

Untuk Langit.

Ahad, 2 November 2008


salam alaik.

telah aku lontarkan hati ini ke langit; di mana dan bila akan jatuh?


insyaAllah, siapa tahu bukan?

menyepi. Nadim membisu. Lama tidak berbicara; mungkin tersepit dalam celah-celah hidup yang banyak buat sendiri terdiam dan berfikir daripada terus mencelah dan bertindak.

menjalani hari2 di bumi yang agak asing, meski serasa terbiasa.
cabarannya berbeza.

membawa harapan; menggalas cita-cita. itu terlalu klise bukan?
mencari cinta? insyaAllah, hati ini bukan di Dublin.

meski ramai yang menelah. di sana dan di situ.

siapa tahu? sendiri saya serahkan pada langit.

andai sampai masa untuk kembali ke bumi;
bila dan di mana, saya kongsi bersama. :)

insyaAllah.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-