Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Antara Mimpi.

Selasa, 29 Julai 2008

salam alaik.

Ya, antara2 mimpi:-

Kerja Tuhan

kerja TUHAN; siapa tahu?
Telah ALLAH mengaturkan tiap pa untuk hambaNya,
adalah itu yang terbaik, insyaAllah.

bukan tidak pernah melihat,
risau tidak mengerti yg dilihat;
bukan tak pernah merasa,
gusar yg dirasa tak terjangka.

mungkin TUHAN berbicara,
'belum tiba detik dan tika!,
dalam ruang, siap2 bersedia;
tuntut ilmu, penuhkan dada.'


Pesan Panglima


Dan tatkala menghitung detik, meniti saat akhir; sebelum terus Nadim melangkah ke medan laga, akan singgah Nadim pada sebatang sungai kecil, punya air terjun. Hilir adakala tenang, hulu pula teramat jernih. Adapun kelihatan air terjun menderu, mengenangkan tika menggali ilmu bersama Panglima, yang sering mengungkap pesan, “Wahai anakku, asalnya kita hamba, pikulnya kita khalifah; maka, untuk TUAN itu hakNya, dan untuk TUHAN itu hakNya. Wahai anakku, adanya daripadaNya, kembaliNya jua kepadaNya; maka, tidak selain DIA kita memohon. Wahai anakku, bahawa ALLAH itu satu, ESA; tidak ada mungkin yang setandingNya, masakan mungkin. Akan DIA lebih mengetahui, tiap-tiap yang ada pada kita; baik yang terang terzahir, meski sepi disembunyi. Cukup padaNya, kita pasak harap, paksi tawakkal, selepas segala habis ikthiar, usaha.” Entah, lembab udara sekitar begitu nostalgik, memainkan sketsa memori.


Jati Diri

dan juga satu jati diri yang cukup, jua mapan; biar tercampak ke darat, menjadi pohon rendang meneduh; biar tercampak ke laut, menjadi pulau indah didiam. jua, satu kesedaran halus; menebal dalam jiwa,'bahawasanya perjuangan ini atas nama ALLAH'; tidak terbenam suatu niat melencong, apatah lagi atas dunia semata. jua, bijak menilai, lantas memilih; tidak terus-terus menelan segala macam ideologi semasa.
jua, berhati dek melangkah menjejak; moga selamat tiba ke destinasi.


-untuk yg memahami,yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad

0 ulasan: