Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Kembara Tingkat Tinggi

Ahad, 23 Mac 2008

(memorial fly high village, kem sri raudhah, 21-23 mac 2008)


Salam alaik;
dan segala salam dan selamat.

dan dengan nama ALLAH, tinta ingatan ini dimeterai; moga titisan ilmu ini biasa menghilangkan haus-haus akal. moga tinta kecil ini menjadi simpulan-simpulan ingatan dan kenangan. moga titipan aksara2 ini bisa membuatkan kita terus melangkah, dengan mengharap penuh redaNya, jua rahmatNya.

benar, apa yang Nadim bisa simpulkan;
"ini benar2 kembara diri dan hati, minda dan jiwa. dan dendam Nadim makin membara."

kembara Nadim kali ini, mesti singkat, penuh muslihat. dan jalan2 yang dilalui sepanjang tempoh itu, bisa buat Nadim sejenak terhenti, lantas menjamah tiap2 hikmah yang direnung. benar janjiNya, tekad Nadim, kembara ini, cukup untuk ilmuNya; maka itu yang Nadim peroleh. jua dengan beberapa kenalan baru, jua pengalaman yang tiada galang ganti. dan tiap ilmu itu, dipadankan dengan pengalaman, bisa menjadi sesuatu yang cukup mematangkan.

ilmu yang dicedok itu, alhamdulillah, bisa menjadi bekal2 awal; untuk menjejak akan suatu hari nanti di bumi orang. InsyaAllah. mungkin, bekal2 ini bisa memberikan secebis pencetus untk sesuatu yang lebih hebat, yang lebih besar. benar, tatkala merantau nanti (insyaAllah, andai punya rezeki), bahawa dunia ini indah dengan kepelbagaian. satu adunan harmonis. mungkin nanti, ada yang langsung tidak2 pernah terlintas atas akal, jua tiada yang telah menjadi kebiasaan di tanah air sendiri. siapa tahu? jua, kepelbagaian tafsiran agama, yang mungkin, dalam satu hadis, itu menjadi rahmat pada umat Muhammad. dipesankan, "raikan kepelbagaian; pandai2 adaptasi diri." insyaAllah, moga ilmu diperoleh bisa menjadi benteng tatkala jauh dari tanah tumpah darah.

dan, mozek2 pengalaman yang benar2 indah; meski untuk menikmati keindahan itu, mencucur keringat sebagai tukaran. meski, itu cukup dan amat2 berbaloi, malah lebih berharga daripada itu. kembara meredah belentara, mengenangkan Nadim akan agungNya , maha besarNya. dek leka dengan koir penghuni, jua secebis hikmah bisa disulingkan; bahawa, perlu kesatuan ukhwah, ketaatan jua semangat perpaduan, moga kelak tidak hanyut dek arus. dan pukulan air2 yang terjun itu, cukup mengingatkan tentang ketabahan; bahawa, kekuatan hati itu amat penting tika meredah onak ranjau. tidak lupa, dalam siratan tiap tugasan dalam sepanjang perjalanan, untuk ditenung2 dan direnung2kan. juga perjalanan malam, tatkala diminta meneroka jalan pulang seorang diri (meski ada yg memerhati), bisa mengingatkan; bahawa, yang paling berkuasa itu ALLAH, akan padaNya hanya disembah, jua hanya tangan dihulur tatkala memohon bantuan dan perlindungan. dan alhamdulillah, masih terus2 selamat.

dan ini mungkin lebih dalam, personal; peribadi. tentang dendam. alhamdulillah, dendam yang Nadim pegang; dalam kenangan, sebagai ingatan dan renungan, moga tidak terjatuh dan terjatuh lagi kelak. dan tatkala menelusuri kembara ini, bara2 itu benar bagai ditiupkan bayu menderu; makin2 membara dan menyala. insyaAllah, lantas sebagai peringatan, moga bersedia dengan segala yang perlu; diri dan hati, ilmu dan pengalaman, kematangan dan kestabilan. sebagai peringatan untuk menjadi yang terbaik(lelaki yg baik), dan terus2 memperbaiki diri. moga tatkala ALLAH membuka hijab, akan hadiah agung dariNya itu, bisa Nadim benar2 senang dan tenang; jua reda dengan kurniaNya. (benar, sepanjang kembara, segala kesyukuran dipanjatkan, atas betapa indahnya ciptaan ALLAH itu, benar2 kagum amat, dan yakin, dengan segala kuasaNya, jua izinNya, ada yang terbaik untuk diri, meski yang sempurna itu belum tentu terbaik untuk diri)

insyaAllah, mungkin ini yang dapat dicoretkan, meski segala macam masih berawangan dalam fakulti minda. mungkin ini yang diizinkan ALLAH untuk dikongsi, dan yang tertinggal itu menjadi tafsiran peribadi. siapa tahu, benar hebatNya dan agungNya ALLAH menetapkan, bahawa untuk hamba2Nya memang terbaik untuk mereka, sedang ada kala kita sendiri terlupa. jua, terkadang ALLAH berbisik, berbicara halus dalam ujian2 atas hamba2Nya, agar mereka mengerti dan memahami, lebih menilai dan menghayati hidup dan kehidupan.

-untuk yg memahami-

0 ulasan: