Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Kata(ii)

Rabu, 31 Disember 2008

salam alaik.

mampus lu has left a new comment on your post "Pohon":

hahaha...xde org comment ape2...sebab bosan
29 Disember 2008


itu kerna aku menyekat komen untuk moderation.
menyimpannya, sebab ini blog aku.
dan kenapa kau masih datang kalau benar2 bosan?
dan cuba kau buat satu blog yang lebih bagus, lebih baek dan tidak bosan;
baru boleh nak berlagak dan cakap besar.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad

Jawapan

Khamis, 18 Disember 2008




dan untuk persoalan itu,

"kenapakah tekad ini?"

Kaito tanyakan, dan jawab Nadim,

"engkau lebih mengerti"

bisik Nadim dahulu,

"kerna khayalan tak menjanjikan, angan tak menentukan"

Nadim tahu, Kaito lebih memahaminya.

jawapan ini, adalah destinasi.
ya, maka engkau lebih mengerti, mendalami.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
18 Disember 2008
Raudhah As-Sakinah
p/s-monolog diri.

Pohon

Rabu, 17 Disember 2008




Dan lihatlah pohon itu, rendang bukan?

Asalnya daripada sebiji benih, yang tercampak atas tanah yang gersang.
tanah yang kosong, kering dan sepi.

Dan meniti hari, daripada benih itu, tumbuh anak pohon yang kecil.
pohon itu, dijaga dengan elok; cukup airnya, cukup bajanya.
cukup cahayanya, cukup semua.

Dan seadanya waktu berlalu,
pohon itu makin besar tumbuhnya.
dedaunnya rendang,
meneduh tatkala terik,
melindung ketika hujan;
tapi belum berbunga.

Entah bila, pohon rendang itu akan berbunga dan berbuah?

Siapa tahu, siapa tahu.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Belgrove Village,
UCD Belfield
17 Disember 2008

Kata

Jumaat, 12 Disember 2008

salam alaik.



marhaen gmok has left a new comment on your post "Sepi":

kau tau tak knape org x comment blog kau?
sebab mcm pondan bodo kau tau tak
benda x paham
mengarut je la kau ni
bajet artistik
lancau la lu


Nadim menulis.
benar, tidak difahamkan yang lain.
sememangnya begitu.

aku menulis ini, bukan menunjuk2.
dan bukan untuk mendapat ribuan kunjungan dan ulasan.
bukan sekadar mengartistikkan kata,
sampai menerima maki dan nista.

aku menulis untuk aku,
untuk ingatan aku.
merakam kisah-kisah aku.
tentang sebahagian hidup yang berselindung.

ya, memang tidak terfahamkan;
bila memang aku mendiamkan perincian kisah dalam rangkap.
yang tak terfahamkan;
adalah kisah-kisah aku.
yang tak pernah aku bicarakan umum.
yang jarang aku kongikan semua.

dan bukan sekadar seronok2 sendiri.
aku menulis untuk aku.
untuk ingatan aku.
untuk aku bangun selepas jatuh,
dengan kakiku sendiri.
dan di depan mata melihat menghakimi.

mereka sekadar bising,
biar, tidak mengetahui.
kisahnya, adalah tiada makna pada mereka.
cukup pada aku.

dan itu lagi dengan nista cerca?
terima kasih.

Nadim bukan penghibur.
yang mendendangkan puisi manis,
memuji dan memuja dunia.
atau mengindahkan kata kosong.
yang mengarang dan menulis,
semata untuk dunia.
atau semata2 menembusi media.
apa makna semua?
kepuasan sementara?

dan yang tidak terfahamkan,
adalah bukan untuk mereka.
bukankah tiap hujung bicara 'kosong' itu,
benar diungkap:-
'UNTUK YG MEMAHAMI'

siapa?
Allah, Nadim dan dia.

maka,
tidak aku gentar busuk cerca,
aku lebih terbiasa;
mengunyah pahit kata,
memepak perit nista,
daripada cuba,
memamah manis puji,
menelan enak ampu.

aku terlalu muak dan lali.
dengan semua segala maki.
biasalah hidup bukan?

kita hanya manusia.
Nadim hanya manusia.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad

Cerita

Selasa, 9 Disember 2008




aku menyimpan suara yang paling dalam.
aku mengunci bicara yang paling benar.

aku berdoa, moga semua itu yang terbaik.
aku berdoa, moga itu semua yang terelok.

aku memilih jalan yang lain,
yang jauh dan yang panjang.
sudah tentu,
apa yang aku lalui takkan sama,
ilmu yang aku kutip ada beza,
pengalaman tertimba lain makna.

aku sembunyikan cerita lalu,
dalam bait-bait kata tersusun.
aku pahatkan kisah lepas,
dalam rangkap-rangkap madah terungkap.
dan aku coretkan tentang semua,
dalam lembar-lembar pena tertinta.

dan aku menenun kata,
cukup kerana-Nya.
aku menganyam bicara,
untuk merakam peristiwa;
semua tentang kita.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Raudhah As-Sakinah, Bait Al-Isra'
41, Mt Pleasant Avenue, Rathmines
6 Disember 2008
p/s-mengenang semalam untuk esok yg lebih cerah.

Cahaya



bukan seadanya diri khali,
diam menggalas agenda diri.

jauh dari watan meski,
bumi ini landskap jati;
untuk satu jalan abadi.

mulanya dengan diri,
tarbiah meresap hati.
bersinar dalam setiap patah,
memancar dalam tiap langkah.

kerna manis iman,
adalah anugerah tuhan.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Raudhah As-Sakinah, Bait Al-Isra'
41, Mt Pleasant Avenue, Rathmines
6 Disember 2008

Kembara(iv)



jalan-jalannya berdebu,
aku tahu.

langkah nanti,
tidak mudah, payah.
tidak senang, susah.

denai-denainya beronak,
aku mengerti.

tapi kerna semua itu,
perjalanan ini menjadi kisah.
kembara ini menjadi epik.

dan langkah pertama,
dari jiwa yang tenang;
lapang selepas ribut.


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Raudhah As-Sakinah, Bait Al Isra'
Mt Pleasant Ave
9 Disember 2008

Sepi(ii)-Impi

Sabtu, 6 Disember 2008




kerna leka khayalan,
tidak pernah menjanjikan.

kerna asyik angan,
tak akan menentukan.

tiap lafaz adalah janji,
dipegang teguh meniti hari.

tiap kata mengikat diri,
mengiring tika menggapai mimpi.

langkah.ini;
masih jauh,
masih panjang.

sampai jumpa nanti.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
6 Disember 2008
Tallaght Mosque

Sepi

Jumaat, 5 Disember 2008




bukan tak tahu,
tapi tak mahu.

bukan terkedu kelu,
tapi diam membisu.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
5 Disember 2008
Tallaght Mosque

Kembara(iii)

Khamis, 4 Disember 2008



aku berbisik dengan langit;
akan lembar kisah tanah ini,
akan cerita langkah kembara ini.

akan hari-hari datang;
adalah lebih cerah,
adalah makin indah.

aku membisikkan pada langit;
tentang ceritera kecil perjalanan,
tentang epik cebis pengorbanan.

dan langkah ini lebih ringan,
jejak ini tiada beban;
tidak tertinggal sesalan,
tiada terkesan tangisan.

dengan senyum aku lakarkan,
satu renungan buat ingatan.
kembara ini bukan hanya untuk kita,
tapi isinya untuk semua.

moga.esok.lebih.cerah

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
4 Disember 2008
Raudhah As-Sakinah, Bait Al-Isra'
41, Mt Pleasant Avenue, Rathmines

Telah Semalam Berlalu

Rabu, 26 November 2008



semalam adalah terlalu manis,
paling indah dan bermakna.
terus masa berlalu,
pilihan adalah yang sukar,
perit dan payah.
seadanya untuk kebaikan bersama;
sesuatu yang lebih jauh.

semalam,
dan kisah pernah terungkap pasti;

adalah sedalam rindu,
yang hanya pernah;
takkan lagi masih.
tak mungkin akan.

adalah seerat kata,
yang terucap tika;
tidak lagi manja,
takkan mungkin mesra.

adalah setulus janji,
yang termeterai utuh;
dipegang tetap kukuh,
dikotai penuh teguh.

adalah semurni kasih,
yang sesuci bicara;
semulus terungkap tingkah,
sejernih tiap langkah.

ya, semalam terlalu manis,
paling memaknakan dan terindah.
dalam senyum dan tawa,
adalah kenangan yang tertinggalkan.

dan hari ini,
meninggalkan semalam jauh.
mencari esok yang lebih terang.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
41, Mt Pleasant Avenue Lower, Rathmines
26 November 2008

Selamat Tinggal




dan saat ini,
tiba waktu tika;
untuk pergi semua.

selamat tinggal kenangan,
dalam indah, terlalu asyik.
cukup bermanja, kafi bermesra.

dan semalam yang berlalu,
biar tertinggalkan.
genap kita renungi.

lepas, semua.
pergi.
tinggalkan semua.
meski kisah2 yang tertulis pasti;
biar jadi pedoman.
elok jadi ingatan.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Mt Pleasant Avenue, Rathmines
26 Nov 2008

Kembara(ii)




Bicara dari tanah ini,
adalah daripada langkah kecil mulanya;
entah mana hujungnya.

Kembara tak terungkapkan,
adalah ladang-ladang subur.
untuk benih-benih jiwa,
pepohon akal dan rimbunan minda.
juga tanah hasil tuaian hati dan diri.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Mt Pleasant Avenue, Rathmines
26 Nov 2008

Kembara



Angin dari tanah ini,
Sudah lama membawa khabar.

Jauh, membisik;
Sejak dari tanah watan.

Di sini,
Satu advencer ;
yang menantikan.

Untuk sekecil jiwa asal,
untuk sekerdil diri mula.

Hujung nanti,
selengkap waja.
Teguh utuh.

Dan aku menyahut,
untuk melangkah.

Jejak sini, atas izin-Nya.
Ini kembara kita.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Cal Room, RCSI
26 November 2008
p/s-bangunan sebelah kanan itu RCSI

Selepas Ribut

Selasa, 25 November 2008

salam alaik.



dan selepas ribut lebat,
satu sidang besar.

hati.jiwa.diri.

sepakat.

bahawa,

lafaz itu hanya untuk suri.

meski berat, jauh.
insyaAllah.

selepas ribut besar,
mentari lebih terang bersinar.
Nadim tahu, jalan ini lebih sukar.
tapi, hujungnya, insyaAllah lebih manis.

jalan ini, memang, pahit dan perit.
Nadim sudah seadanya tekad, ini yg terbaik.
moga sentiasa dalam reda-Nya, rahmat-Nya.

kerna saat perjalanan ini adalah satu pencarian diri,
moga terbentuk mantap satu jati, identiti muslim sejati.
harap kukuh akidah, mantap ibadah dan akhlaknya.

Nadim nanti, bukan sekadar hari itu.
bahkan hari2 selepas itu.
ya, risalah dakwah, juga amanah.
dalam meneruskan jalan, menjengah masa depan;
kerdil diri mengutip hikmah, pengisian
akan nanti rumah Allah itu, tidak kosong.
moga taman2nya terus bercahaya,
dan jiwa2 di dalamnya bahagia.

ya;
akan tiba juga nanti, jemputan daripada Nadim.
yang dijemput itu bukan hak milik, tapi anugerah.
terindah dan amanah.
insyaAllah.


Menjemput Bidadari


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
41, Mt Pleasant Avenue Lower

Pelangi Taj Mahal

Rabu, 19 November 2008

salam alaik.

Pelangi dan Taj Mahal



ya, Nadim tidak pernah menjejak tanah ini sewujudnya diri.

meski seingatnya, ada sekali bersenda,

"bersua kita lagi di sana"

cukup sekadar seloroh, mengenangkan yg jauh.

dan bila lagi,

tanah itu Nadim injakkan, meski tidak nyata.

taj mahal di situ, pelanginya jua.

bingung. lagi. pelangi dan taj mahalnya.

dan ada yg melambai jauh, tersenyum.

"sampai jumpa nanti"

Nadim sedar.jaga.

ya, sampai jumpa nanti.

siapa?

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
41, Mt Pleasant Avenue Lower, Rathmines

Hari Yang Cerah

Khamis, 13 November 2008

salam alaik.



hari sudah terang,
hujan pergi hilang;
damai langit tenang,
seri pelangi petang.

tapi,

mana mataharinya?

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
O'Flanagan Lecture Theater
6 Nov 2008

Memetik Bintang

Ahad, 9 November 2008



salam alaik;

akan bicara rindu untuk bulan lalu,

kata Teja,

bintang kan beribu,
pilihlah yg mana satu.
ada merah ada biru,
namun carilah yg menyinari hatimu;
seterang bulan itu...


pintas Akma,

yang merah,
yang biru;
tiadakan sama
tiadakan seterang bulan itu..


tersenyum Nadim.
merenung dalam; menilai adanya diri.
sejenak mendiam,
lalu berbisik.

benar antaranya;
hilang bulan, bintang pilihan.
meski ada, takkan sama.

ya, masakan sama?
bulan adalah bulan,
bintang itu bintang.
seadanya ada begitu.

mungkin cahaya bulan,
tidak semesra bintang;
jua sinar bintang,
tidak selembut bulan;
tapi, seadanya tercipta begitu.

yang penting,
bulan atau bintang,
andai ada nanti;
dengan penuh syukur,
dan diri yg paling rendah,
menerima menadah.

reda atas adanya;
dalam kurang, ada indahnya,
ada lebih, syukur nikmatnya.
terbaik cukup seadanya,
meski tidak sempurna

kerna bulan itu bulan,
dan bintang tetap bintang.

dan Nadim,
masih berdoa;
soalnya bukan siapa,
tapi
adakah diri bersedia?=)


p/s- tak lupa Hanan,
bulan, jangan biar siang ;)


-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Mt Pleasant Avenue, Rathmines
9 Nov 2008, 11.00 PM

Rindu Untuk Bulan

Khamis, 6 November 2008



bulan,
aku merinduimu;
seperti selalu.

pernah lembut cahayamu,
membelai malam gelapku;
jua setia sinarmu,
menemani sunyi gusarku.

kini hilang damai cahayamu,
seadanya terang tenang hari-hariku.
reda penuh rasa!
moga itu yang terbaik,
selalu, sentiasa.

bulan,
atas angin lalu,
dapat engkau dengarkan?
tiap bisik pesan,
semua hembusan ingatan;

aku mengikat bicara,
merakam peristiwa;
buat renungan bersama.

hanya.engkau.mengerti.bicara.ini.
BULAN.

rindu itu sampai sini.
tamat? sudah?
cukup.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Mt Pleasant Avenue
06/11/2008 1:16

Bicara Angin(i)

Selasa, 4 November 2008



Tak terungkapkan kata bukan?
Kau terkelu, dan aku membisu.

Tenang; bukan salah siapa.
Tidak aku, jua kamu.

Bagus begitu, bersyukurlah.
Bila duka hilang, nestapa pulang.

Semua tetap sepatutnya.
Terbaik untuk bersama.

Biar berlalu sudah,
Apa lagi diingat kenang?

Kita.meniti.takdir-Nya.

Nadim Muhammad
41, Mt Pleasant Ave Lower, Rathmines
04/11/2008 0:38

Seungkap Syukur

Isnin, 3 November 2008

salam alaik.



seungkap syukur.

bila Allah membisikkan,
dalam diam, dengan tenang.
untukku renungkan.

terima kasih sahabat.
dan kebenaran itu,
adalah yang terindah;

mengangkat dukaku;
yang paling berat,
paling besar.

alhamdulillah.
terima kasih Allah.
tahniah sahabat.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
o'Flanagan Lecture Theature
3 Nov 2008
3.55 pm

Untuk Langit.

Ahad, 2 November 2008


salam alaik.

telah aku lontarkan hati ini ke langit; di mana dan bila akan jatuh?


insyaAllah, siapa tahu bukan?

menyepi. Nadim membisu. Lama tidak berbicara; mungkin tersepit dalam celah-celah hidup yang banyak buat sendiri terdiam dan berfikir daripada terus mencelah dan bertindak.

menjalani hari2 di bumi yang agak asing, meski serasa terbiasa.
cabarannya berbeza.

membawa harapan; menggalas cita-cita. itu terlalu klise bukan?
mencari cinta? insyaAllah, hati ini bukan di Dublin.

meski ramai yang menelah. di sana dan di situ.

siapa tahu? sendiri saya serahkan pada langit.

andai sampai masa untuk kembali ke bumi;
bila dan di mana, saya kongsi bersama. :)

insyaAllah.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Tentang Hujan

Isnin, 8 September 2008



Hujan ini,
untuk satu lembah jauh;
jauh itu tempat. (terpisah)
jauh itu jarak. (tertaut)
jauh itu ruang. (terbatas)
jauh itu waktu. (terikat)
dan segala kisah terdendam.

Hujan,
titis-titisan menyirami lembah;
lembut meniti denai.
dalam asyik;
benih-benih hidup,
dan kehidupan.
tentang cinta,
tentang rindu.
tentang hati,
tentang jiwa.

Dan hujan ini;
rintih-rintih sepi,
omongan perantau.
ada ceritera;
ada hikayat.
kisah-kisah sepanjang ranjau!.

-untuk yg memahami-

Nadim Muhammad

Thursday, January 24, 2008
Kolej Kediaman Cemara
12:53 AM

p/s- ini karya lama; terjumpa bila selak2 folder.

Pesan Untuk Sahabat(i)

Rabu, 27 Ogos 2008

Pesanan Untuk Sahabat(i)

Dan bukankah engkau
lebih tahu;
lebih mengerti,
menghayati?

Manikam manakah
permata berharga;
atau sekadar
kaca sementara?

Akan yang terbaik;
benar, pilihan sendiri.

Dan ini kasih tulus;
tidak terpalik ghairah.
ini sayang mulus;
tidak terpercik dusta.

Untuk seorang sahabat,
daripada seorang sahabat.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Khamis, Ogos 28, 2008
Kolej Kediaman Cemara

Antara Mimpi.

Selasa, 29 Julai 2008

salam alaik.

Ya, antara2 mimpi:-

Kerja Tuhan

kerja TUHAN; siapa tahu?
Telah ALLAH mengaturkan tiap pa untuk hambaNya,
adalah itu yang terbaik, insyaAllah.

bukan tidak pernah melihat,
risau tidak mengerti yg dilihat;
bukan tak pernah merasa,
gusar yg dirasa tak terjangka.

mungkin TUHAN berbicara,
'belum tiba detik dan tika!,
dalam ruang, siap2 bersedia;
tuntut ilmu, penuhkan dada.'


Pesan Panglima


Dan tatkala menghitung detik, meniti saat akhir; sebelum terus Nadim melangkah ke medan laga, akan singgah Nadim pada sebatang sungai kecil, punya air terjun. Hilir adakala tenang, hulu pula teramat jernih. Adapun kelihatan air terjun menderu, mengenangkan tika menggali ilmu bersama Panglima, yang sering mengungkap pesan, “Wahai anakku, asalnya kita hamba, pikulnya kita khalifah; maka, untuk TUAN itu hakNya, dan untuk TUHAN itu hakNya. Wahai anakku, adanya daripadaNya, kembaliNya jua kepadaNya; maka, tidak selain DIA kita memohon. Wahai anakku, bahawa ALLAH itu satu, ESA; tidak ada mungkin yang setandingNya, masakan mungkin. Akan DIA lebih mengetahui, tiap-tiap yang ada pada kita; baik yang terang terzahir, meski sepi disembunyi. Cukup padaNya, kita pasak harap, paksi tawakkal, selepas segala habis ikthiar, usaha.” Entah, lembab udara sekitar begitu nostalgik, memainkan sketsa memori.


Jati Diri

dan juga satu jati diri yang cukup, jua mapan; biar tercampak ke darat, menjadi pohon rendang meneduh; biar tercampak ke laut, menjadi pulau indah didiam. jua, satu kesedaran halus; menebal dalam jiwa,'bahawasanya perjuangan ini atas nama ALLAH'; tidak terbenam suatu niat melencong, apatah lagi atas dunia semata. jua, bijak menilai, lantas memilih; tidak terus-terus menelan segala macam ideologi semasa.
jua, berhati dek melangkah menjejak; moga selamat tiba ke destinasi.


-untuk yg memahami,yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad

Tentang Kenangan.

Isnin, 2 Jun 2008




salam alaik,
salam selamat, sejahtera atas semua.

Akan dikisahkan, bahawa, betapa hari ini, dengan segala kekuasaanNya, telah singgah sebentar akan "Kenangan". Meski dalam ratap hiba, sedikit terubat. Persinggahan "Kenangan", benar; seketika, dalam hemat Nadim, punya rahsia.

Mungkin itu isyarat daripada langit, akan meski sayu, jauh lagi perjalanan; panjang lagi perjuangan. Dan juga mengingatkan, akan, dendam yang membara itu perlu terus-terus dinyalakan. Ya, semua belum tamat lagi.

dan benar, ku katakan dengan indah;
kenangan itu, mengingatkan.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-
Nadim Muhammad

Bisik-bisik angin

Rabu, 7 Mei 2008

Bisik-bisik angin.


Salam alaik, salam sejahtera, moga dalam selamat-selamat senantiasa. Entah, kali ini Nadim singgah sejenak; berhenti melangkah seketika, sambil-sambil melepaskan sisa-sisa lelah. Nadim punya ujian besar; sangat besar, dekat dan sangat dekat. Akan tiba masa Nadim yang ditentukan, maka telah tiba.

Dalam tika, hening pagi; meski dek unggas masih bangga mendendangkan lagu dan irama rimba; Nadim sepi merintih,

“Wahai angin lalu, sampaikan engkau pada sahabat pertama, akan benar rindu ini; akan benar kasih ini. Sampaikan bahawa akan yang telah berlalu itu; Allah telah menetapkan yang sebaik, terbaik. Akan benar rindu ini, wahai srikandi tanah Minang; meski telah dekat kita dek jarak, akan jauh dek ruang. Akan benar kasih ini, wahai sahabat pertama; meski terasa polos kosong ungkapan itu tanpa makna.”

“Wahai dingin bayu, sampaikan engkau pada srikandi tanah Minang, akan maaf yang paling besar; akan ampun yang paling berat. Sampaikan bahawa akan ketika itu; ada yang lebih daripada diri, ada yang lebih utamanya. Akan maaf yang paling besar, wahai sahabat pertama; meski Nadim tahu, bisik-bisik kamu telah merelakannya. Akan ampun yang paling berat, wahai srikandi tanah Minang; meski Nadim mengerti, akan hari-hari telah cerah.”

“Wahai pawana mesra, sampaikan engkau pada sahabat pertama, srikandi tanah Minang, akan diselindungkan akan kisah, moga Allah lapangkan; akan yang telah terdiam dan terpendam itu, didiam dan dipendam tika itu. Sampaikan bahawa, meski antara pilihan; adalah yang terbaik, insyaAllah yang sebaik-baik, walaupun itu benar-benar melukakan, jua sendiri terluka. Akan, janji Allah, mengikat pertemuan untuk saling melengkap, memperindah dan memperelok. Akan, pilihan merentas jalan yang amat perit, moga hujungnya terlalu indah.”

Sepi. Sayu. Desiran angin terus berlalu, merangkak; membelai. Adakala angin itu berlari-lari, menampar sambil bersiul irama cinta. Nadim akan melangkah menongkah ujian, telah yang Allah tetapkan, telah tiba masanya.

Sahabat pertama, srikandi tanah Minang; maafkan Nadim.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Thursday, May 08, 2008

Pesan; Pesan-pesanan

Khamis, 1 Mei 2008



(dedikasi untuk hanan!)
(i)
wahai hanan, indah rupawan;
si tembam, manis senyuman.
bukan itu jadi igauan,
bukan itu sebab berteman.

dalam takdir mengikat jalinan,
moga terus tetap berkekalan;
meski terpisah dibumi TUHAN,
mekar segar dalam ingatan.

dan jua aku berpesan,
tenang selalu dalam perjuangan;
kenang selalu dalam perjalanan,
ingat selalu Allah menentukan.

tatkala beranjau dalam perjalanan,
hadapi senang dengan senyuman;
berdoa selalu moga dimudahkan,
mungkin itu rahmat TUHAN.

tatkala tersungkur dalam perjuangan,
hadapi tenang dengan kekuatan;
berdoa moga selalu diringankan,
mungkin itu bicara TUHAN.

tika manis dalam kebahagiaan,
jangan lupa itu ujian;
terima seadanya penuh kesyukuran,
bersama tawaduk dan kesederhanaan.

tika manis dalam kejayaan,
jangan leka itu ujian;
teruskan usaha, mantapkan kekalkan,
moga itu penuh keberkatan.

(ii)
wahai hanan, santun budiman;
si tembam, manis senyuman.
sopan itu jadi kenangan,
pekerti kamu jadi ingatan.

selalu sabar dalam perjalanan,
moga tabah menjamah ujian;
meski berkocak hati perasaan,
yakin reda pada TUHAN.

dan terus aku berpesan,
ikhlas timba ilmu pengalaman;
jujur mengikat rakan taulan,
kasihi teman, hormati lawan.

detik bersua akan kelainan,
dekati fahami disebalik keadaan;
mungkin ada hujah penjelasan,
hormati pegangan, raikan kepelbagaian.

detik ketemu akan keraguan,
renung kembali sunnah Al-Quran;
andai tiba dalam kekaburan,
rujuk yang punya pengetahuan.

saat jauh dalam perantuan,
jaga diri, pelihara iman;
awasi larangan, hayati suruhan,
bersama sahabat saling mengingatkan.

saat sendiri dalam perjalanan,
akhlak islami jadikan teman;
istiqamah amalkan menjadi teladan,
petanda itu indahnya ajaran.

(iii)
wahai hanan, sebaik teman;
si manis, tembam senyuman.
unik gayamu itu menawan,
lain caramu jadi sebutan.

cekal tegar meniti cabaran,
moga teguh menyahut dugaan;
hidup ini juga ujian,
dalam kembara menuju TUHAN.

terus melangkah menjejak kejayaan,
meski perit menggalas pengorbanan;
itu syarat dalam perjuangan,
moga dihargai tiap kemenangan.

meski menjauh memikul perjuangan,
ayah bonda usah dilupakan;
doa mereka jadi kekuatan,
moga hari diiring keberkatan.

dan aku menutup pesan,
cukup saja aku nukilkan;
andai silap harap maafkan,
tersilap bicara dipohon keampunan.

sampai sini aku pesankan,
pesan-pesanan, untuk hanan;
moga ukwah terus berkekalan,
selamat berjuang, wahai hanan.

4:48 PM 4/28/2008- 5:09 AM 5/2/2008
Nadim Muhammad
Kolej Kediaman Cemara

Bicara Dari Langit

Ahad, 20 April 2008



bicara dari langit.

dan telah berlalu,
aku mengerti.
perjuangan belum selesai; perjuangan yang belum selesai.
kata-kata mereka,
apa yang pernah difahami?
sekadar manis berkata, tidak perit merasa.

aku mengerti,
bicara itu.
menguji kesediaan hati;tatkala mengharung perjuangan.
adakah untuk dia, atau untuk DIA.
masakan mereka mengerti.
sendiri dalam perjuangan,
dalam perjuangan sendiri.

dalam perjuangan,
sendiri.
apa mereka mengerti.
bicara dari langit; bisik-bisik rahmat.
tika sejenak rebah;
tapi itu nikmat.
betapa bisikNya, aku rindu.

aku mengerti langkahku;
takkan aku berlari,
tak mungkin aku berpaling.
selagi tidak cahaya itu,
dari barat.

bicara dari langit itu;
tentang keikhlasan,
menangkat panji-panji TUHAN.
tentang ikatan,
antara sahabat dan kawan.
tentang keyakinan,
akan DIA menetapkan.
tatkala leka diingatkan.

apa mereka mengerti?

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Kolej Kediaman Cemara
20 April 2008

Dekat padaMu.

Sabtu, 12 April 2008



ingin sekali aku dekat;
erat dan rapat denganMU.
harap benar aku mesra;
bahagia dan manja bersamaMu.

dan sungguh amat aku,
sentiasa ingin dalam pelukanMu;
setiap detik tertiti,
setiap masa dititi.

dan rindu sangat aku,
selalu untuk berdamping dengaMu;
dalam hari tiap bersilih,
dalam sendu menyingkap kasih.

ingin sekali aku dekat,
dalam rangkulanMu;
membisik tiap-tiap kisah.
ada tawa bersiul,
ada senyum ceria,
ada duka terluka,
ada tangis menghiris.
kerdil diri mengadu,
tentang kerikil ranjau.
meski, kau lebih tahu.

harap benar aku mesra,
dalam dakapanMu;
dibawah bintang malam,
dipayung pelangi siang.
menafsir hikmah hampa,
menggali permata kecewa,
bersyukur tatkala bahagia.

dan aku ingin bersamaMu,
selalu.
dalam tiap lafaz,
dalam setiap nafas.
selalu.
ampuni daku!

wahai TUHAN,aku khalifahMu;
ya ALLAH, aku rindu.
wahai TUAN,aku hambamu.
aku rindu, ya ALLAH.


tinta seorang hamba,
Nadim Muhammad
Kolej Kediaman Cemara
11 dan 12 April 2008

Seindah Mutiara

Jumaat, 11 April 2008



seindah mutiara; 
kilauannya istimewa, 
bukan untuk semua. sinarnya untuk yang sudi; 
                                             silaunya untuk yang mengerti.

                        cahayanya untuk 
siapa yang sanggup sejenak,
                                 mendalami dasar yang paling bawah,
paling gelap dan paling hitam. yang sanggup singgah
                 dan memerhati, memahami;
                                   lantas bersusah mengopek sekeras
tiram demi sebutir nan indah;
              lalu lebih dihargai.

                                                seindah mutiara;
             bisik bicara gemerlapnya,
                                                   bukan untuk semua!

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Kolej Kediaman Cemara
12:38 AM 4/12/2008
    

Untuk Bintang

Khamis, 10 April 2008


ini adalah seru langit;
ronta hati, kocak jiwa.
ini adalah bicara langit;
seseni kasih, sehalus rindu.
adalah satu mimpi;
haru dan keliru.

untuk bintang itu;
satu.
untuk bintang itu;
setia.
untuk bintang itu;
sejiwa.

ini adalah dendang bumi;
kerdil diri, khilaf jati.
ini adalah siulan bumi;
sedalam sayang, sesirat cinta.
adalah satu impi;
sayu dan sendu.

untuk bintang itu;
selalu.
untuk bintang itu;
seadanya.
untuk bintang itu;
sekata.

dan gemersik angin,
berbisik.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
Kolej Kediaman Cemara
7:44 PM 4/10/2008

Seindah Ikebana!

Sabtu, 29 Mac 2008



(*dedikasi untuk sahabat-sahabat; sesungguhnya rinduku, kasihku, sayangku dan cintaku hanya kerana ALLAH)

Dan segala puji bagi Allah, tuhan seluruh alam; tuhan yang menguasai segala. Atas segala izinNya, mungkin bisa lagi Nadim menitipkan kisah rantauan. Coret-coret sepanjang jalan.

Entah, terkenang Nadim;  tatkala terus-terus menjejak, bertebaran atas bumi ALLAH ini, telah Nadim temukan seorang teman dari Kepulauan Naga di seberang timur;  Yukiko, seorang gadis kecik molek, kemas bersarung kimono, pakaian traditional kepulauan itu. Mukanya agak bulat, bermata sepet; berkilauan kornea hazel, rambut paras bahu, hitam malam. Tentang Yukiko, atau mesranya Yuki-chan itu tidak penting; apa Nadim terpaku pada Yuki-chan itu, ada satu gubahan bunga; indah, tampak seolah hidup.

ユキ ちゃん 、あの、何ですか? これ花は きれいです。 
(Yuki-chan,  itu apa? Akan bunga-bunga itu cantik. Ungkap Nadim.)

                ナヂマ くん、それは 生け花です。
                (Wahai Nadim, ini ikebana, balas gadis itu.)

ああ?生け花は 何ですか?、ユキちゃん。
(Yuki-chan, apa itu ikebana?, soal Nadim bingung.)

Kata Yuki-chan, ikebana ini (dalam istilah bahasa, bunga disimpan hidup’)  adalah seni gubahan bunga kepulauan itu; akan frasa  ikebana itu dari  ‘ikeru’ (生ける) yakni menempatkan atau menyusun dan ‘ hana’ () beerti bunga . Bebel mulut kecil gadis sepet itu juga,  seni ikebana ini bukan sekadar gubahan biasa; yang biasa-biasa. Bukan sekadar meletakkan bunga ke dalam bekas; meski lebih daripada itu.

“Dan ikebana adalah satu disiplin seni bentuk, yang tersingkap anyaman sesuatu yang hidup; yakni alam sekitar dan kemanusiaan dibawa bersama. Jua, simbolik  falsafah keintiman dengan alam sekitar”, ujar Yuki-chan.

“Akan sebagaimana atas seni-seni lain, ikebana adalah satu ekspresi kreatif terkandung beberapa syarat pembinaan; dan blok-blok binaan itu terdiri daripada dedahan hidup, dedaunan hijau, rumput-rumput serta bungaan mekar mewangi. Keindahan gubahan itu, terikat pada dasar hasil gabungan harmonis adunan warna, keaslian bentuk,keunikkan satah, serta makna terpendam dek bentuk keseluruhan penyusunan, gubahan itu. Maka, mengertikan Nadim, bahawa ikebana ini bukan sekadar hiasan flora semata-mata”, serak-serak suara Yuki-chan bersemangat menjelaskan.

Benar, Nadim akui, Nadim mengerti.

Seindah ikebana. Apa yang Nadim ingin kongsi bukan mendalam tentang ikebana itu; untuk siapa ingin lebih tahu, maka bisa diusahakan sendiri. Bicara Nadim, tentang persahabatan; dengan izin Allah dapat dikaitakan indah gubahan bunga ini dan sebuah persahabatan. Hemat Nadim, gubahan persahabatan itu bukan sekadar yang biasa; atas sebab itu ikebana jadi pilihan. Gubahan bunga Barat, mungkin sekadar mementingkan aspek dekoratif fizikal semata, lantas tertinggal akan  sesuatu yang lebih dalam.

                Sebuah persahabatan juga begitu, istimewa. Bukan sekadar jalinan yang bersifat lahiriah sekadar, bahkan pengikat hati dan emosi. Maka, gubahan persahabatan itu jua perlu ditelitikan, agar kekuatan yang terikat itu benar-benar berkualiti. Untuk ini, kesediaan insan untuk menerima, akan sahabat itu itu seadanya, lantas reda akannya; jujur, tulus, serta ikhlas jua penting. Dalam persahabatan yang indah, empati amat signifikan; bisa memahami dan mengerti akan sahabat, seperti seandai sesuatu jua atas dirinya. Ya, mungkin ada kala, sesuatu itu mungkin nampak lebih mudah dipandang, meski tak semudah dipikul.  Dan gubahan yang dihias itu, ada kala terkadang ditiup angin, mungkin kesediaan bertoleransi dan sudi saling memaafkan bisa menjadi satu penampan badai yang mantap, agar tetap teguh meski dalam hujan ribut; bahkan bersama menikmati indahnya pelangi tatkala usai hujan menghapus jejak.

                Tapi, seandainya gubahan itu terlerai, benar, kata orang, “gubahkan semula!”. Ya, memang dapat digubah semula, akan persoalan, “adakah seindah asal?”  terjawab?. Mungkin; mungkin ya, atau pun tidak. Meski digubah semula, tidak akan seindah asal, tetapi boleh menjadi lebih indah atau lebih hambar.  Bagi Nadim, tentang ini, yang menentukan indahnya gubahan baru itu mestilah penggubahnya; dan jua takdir ketetapan ILAHI. Bergantung pada niat dan kesudian mereka; masakan satu pihak terlalu bersungguh, tetapi tiada usaha akan satu lagi, seperti pesanan Melayu lama, “Tepukan tangan sebelah itu, mana mungkin ada bunyi, rentak, ritma dan iramanya”. InsyaAllah, dengan izinNya, seandainya diletakkan  matlamat, kehendak dan keinginan yang jitu, gubahan baru itu bisa menjadi lebih baik, bahkan lebih utuh dan sentiasa dalam rahmat dan berkatNya. Doa-doakan untuk itu.

                Dan, alhamdulillah, secebis singkat ini bisa Nadim torehkan tinta kali ini; moga dimengertikan. Dek tak terkejar waktu meninggalkan, hanya ini mungkin diceloteh; moga menjadi ilmu bermanfaat. Moga mungkin atas tinta kecil ini bisa meningatkan, agar menghargai betapa mahalnya seorang sahabat; bahkan tak ternilai dek permata, mutiara, nilam dan delima. Ya, seindah ikebana, selalu terkenangkan Nadim pada damai Kepulauan Naga, dan manis gadis molek itu, Yuki-chan! Sampai sini saja.

-untuk yg memahami, yg sudi mengerti-

Nadim Muhammad
29 dan 30 Mac 2008
Kolej Kediaman Cemara


Rujukan
http://www.ikebanahq.org/whatis.html
http://en.wikipedia.org/wiki/Ikebana
http://id.wikipedia.org/wiki/Ikebana
http://www.japan-zone.com/culture/ikebana.shtml

Gambar daripada
http://1.bp.blogspot.com/_qNlMjT0emB0/RnU40-vW_9I/AAAAAAAAAg0/WZoGfIvIPPs/s400/ikebana8.jpg

Kembara Tingkat Tinggi

Ahad, 23 Mac 2008

(memorial fly high village, kem sri raudhah, 21-23 mac 2008)


Salam alaik;
dan segala salam dan selamat.

dan dengan nama ALLAH, tinta ingatan ini dimeterai; moga titisan ilmu ini biasa menghilangkan haus-haus akal. moga tinta kecil ini menjadi simpulan-simpulan ingatan dan kenangan. moga titipan aksara2 ini bisa membuatkan kita terus melangkah, dengan mengharap penuh redaNya, jua rahmatNya.

benar, apa yang Nadim bisa simpulkan;
"ini benar2 kembara diri dan hati, minda dan jiwa. dan dendam Nadim makin membara."

kembara Nadim kali ini, mesti singkat, penuh muslihat. dan jalan2 yang dilalui sepanjang tempoh itu, bisa buat Nadim sejenak terhenti, lantas menjamah tiap2 hikmah yang direnung. benar janjiNya, tekad Nadim, kembara ini, cukup untuk ilmuNya; maka itu yang Nadim peroleh. jua dengan beberapa kenalan baru, jua pengalaman yang tiada galang ganti. dan tiap ilmu itu, dipadankan dengan pengalaman, bisa menjadi sesuatu yang cukup mematangkan.

ilmu yang dicedok itu, alhamdulillah, bisa menjadi bekal2 awal; untuk menjejak akan suatu hari nanti di bumi orang. InsyaAllah. mungkin, bekal2 ini bisa memberikan secebis pencetus untk sesuatu yang lebih hebat, yang lebih besar. benar, tatkala merantau nanti (insyaAllah, andai punya rezeki), bahawa dunia ini indah dengan kepelbagaian. satu adunan harmonis. mungkin nanti, ada yang langsung tidak2 pernah terlintas atas akal, jua tiada yang telah menjadi kebiasaan di tanah air sendiri. siapa tahu? jua, kepelbagaian tafsiran agama, yang mungkin, dalam satu hadis, itu menjadi rahmat pada umat Muhammad. dipesankan, "raikan kepelbagaian; pandai2 adaptasi diri." insyaAllah, moga ilmu diperoleh bisa menjadi benteng tatkala jauh dari tanah tumpah darah.

dan, mozek2 pengalaman yang benar2 indah; meski untuk menikmati keindahan itu, mencucur keringat sebagai tukaran. meski, itu cukup dan amat2 berbaloi, malah lebih berharga daripada itu. kembara meredah belentara, mengenangkan Nadim akan agungNya , maha besarNya. dek leka dengan koir penghuni, jua secebis hikmah bisa disulingkan; bahawa, perlu kesatuan ukhwah, ketaatan jua semangat perpaduan, moga kelak tidak hanyut dek arus. dan pukulan air2 yang terjun itu, cukup mengingatkan tentang ketabahan; bahawa, kekuatan hati itu amat penting tika meredah onak ranjau. tidak lupa, dalam siratan tiap tugasan dalam sepanjang perjalanan, untuk ditenung2 dan direnung2kan. juga perjalanan malam, tatkala diminta meneroka jalan pulang seorang diri (meski ada yg memerhati), bisa mengingatkan; bahawa, yang paling berkuasa itu ALLAH, akan padaNya hanya disembah, jua hanya tangan dihulur tatkala memohon bantuan dan perlindungan. dan alhamdulillah, masih terus2 selamat.

dan ini mungkin lebih dalam, personal; peribadi. tentang dendam. alhamdulillah, dendam yang Nadim pegang; dalam kenangan, sebagai ingatan dan renungan, moga tidak terjatuh dan terjatuh lagi kelak. dan tatkala menelusuri kembara ini, bara2 itu benar bagai ditiupkan bayu menderu; makin2 membara dan menyala. insyaAllah, lantas sebagai peringatan, moga bersedia dengan segala yang perlu; diri dan hati, ilmu dan pengalaman, kematangan dan kestabilan. sebagai peringatan untuk menjadi yang terbaik(lelaki yg baik), dan terus2 memperbaiki diri. moga tatkala ALLAH membuka hijab, akan hadiah agung dariNya itu, bisa Nadim benar2 senang dan tenang; jua reda dengan kurniaNya. (benar, sepanjang kembara, segala kesyukuran dipanjatkan, atas betapa indahnya ciptaan ALLAH itu, benar2 kagum amat, dan yakin, dengan segala kuasaNya, jua izinNya, ada yang terbaik untuk diri, meski yang sempurna itu belum tentu terbaik untuk diri)

insyaAllah, mungkin ini yang dapat dicoretkan, meski segala macam masih berawangan dalam fakulti minda. mungkin ini yang diizinkan ALLAH untuk dikongsi, dan yang tertinggal itu menjadi tafsiran peribadi. siapa tahu, benar hebatNya dan agungNya ALLAH menetapkan, bahawa untuk hamba2Nya memang terbaik untuk mereka, sedang ada kala kita sendiri terlupa. jua, terkadang ALLAH berbisik, berbicara halus dalam ujian2 atas hamba2Nya, agar mereka mengerti dan memahami, lebih menilai dan menghayati hidup dan kehidupan.

-untuk yg memahami-

Sungai Dan Lautan

Jumaat, 15 Februari 2008

(Pertama atau terakhir; Pertama dan terakhir)



Ada pun pada suatu ketika, tatkala patik dalam kembara, tertafsir bisikan angin; sepoi-sepoi daripada srikandi.
“Sungai itu dari hulu, jua lautan itu pada hilir; antara itu mana pilihan?”
Entah, aneh jua. Sejenak ada merenung, meneliti dan memahami; terkenang akan patik atas suatu kisah. Ya, satu kisah daripada kembara patik jua. Mungkin, pada hemat patik, ada kaitnya dengan sungai dan lautan itu. Mungkin. Sendiri patik mengertikan, bahawa sungai itu mulanya dari hulu; iaitu satu-satu permulaan. Jua bisa diungkapkan sebagai yang pertama. Dan berlalu sungai itu, hujungnya lautan. Akan simbolik lautan itu atas hilir; yakni penamat, jua bisa diungkapkan sebagai yang terakhir. Mungkin isi bisikan itu tentang ini. Tentang yang pertama, yang terakhir. Pertama dan terakhir; pertama atau terakhir.

Akan pada suatu detik itu, patik disoal dek seorang kenalan akan tentang teman dalam hidup. “Pertama atau terakhir?” Jawab patik, “Keduanya”

Lagi diulang,
“Pertama atau terakhir?” Lagi jawab patik, “Keduanya”

Dan dia itu lantas berbicara,
“Tidak mengertikah akan itu? Pilih cuma pertama atau terakhir!”

Kata patik,
“Mengerti, benar dan amat. Atas itu akan keduanya”

Lalu sambung patik,
“ Benar, dua itu impian. Akan tetap dipaksa dan terpaksa memilih; atas yang terakhir itu lebih utama. Jua atas menjadi yang terakhir itu lebih utama.”

Lagi disoal,
“Megapa itu? Aneh juga, akan kebiasaan, yang pertama.”

Ujar patik,
“Atas mungkin, yang pertama itu belum tentu jua pasti yang terakhir; yang terakhir itu tetap-tetap yang terakhir meski bukan yang pertama. Tidak sekadar dicari itu teman wanita; lantas jua teman hidup. Mungkin sudah aturan TUHAN, menemukan beberapa yang lain sebelum yang terakhir; agar bisa melengkap, memantap dan menyediakan diri untuk yang terakhir. Jua, menjadi yang terakhir; bisa (akan dia) ditekuni pengalaman lalu agar menjadi lebih baik, mengerti akan cinta dan kasih sayang, hidup dan kehidupan lalu menghargai atas apa dalam milik. Jua, satu implikasi diri; sudah bisa menjadi seorang yang bertanggungjawab, berdedikasi jua bersedia untuk segala macam dalam meniti hari mendatang. Ya, moga dimudahkanNya untuk ini, untuk semua ini.”

Ini kisahnya, mungkin tamsilan sungai dan laut itu seperti yang patik ungkapkan tadi. Satu simbolik akan yang datang dan pergi dalam hidup.Ya, dan itu kecil kisahnya. Satu lagi kisah kecil dalam kembara patik. Coret merakam kisah; moga dapat disulingkan hikmah. Bisik-bisik rindu, buat sahabat!

Nadim Muhammad
Tuesday, January 08, 2008

Titah Sultan

Rabu, 16 Januari 2008

Dan segala salam; sejahtera atas Sang Gagak, telah pawana itu membisik sepi rintihan.

Gagak sekadar biasa-biasa;
tidak seindah merak idaman,
tidak secantik angsa igauan.

Juga siulan tidak semerdu,
seiring irama tiung;
bicara madah tidak sepetah,
setanding pidato murai.
****
Dalam hujan, gagak sendiri,
berbisik membisik sayu;
sepi ini, mana akhirnya,
sunyi ini, mana hujungnya,
rindu ini, mana ubatnya,
cinta ini, mana kasihnya.”*

Jua, sayup rintih itu tertafsir dek Sultan tatkala baginda lewat belantara mimpi. Maka atas itu, ada titah-titah dijunjung; buat tenungan, renungan.

Wahai Sang Gagak,
Ingin beta ungkapkan; meski tidak seindah merak, sesungguhnya ALLAH itu terlalu adilNya. Atas firmanNya Al Furqan, ayat 2 beta memetik; “Tuhan yang menguasai pemerintahan langit dan bumi dan yang tidak mempunyai anak, serta tidak mempunyai sebarang sekutu dalam pemerintahanNya dan Dialah yang menciptakan tiap-tiap sesuatu lalu menentukan keadaan makhluk-makhluk itu dengan ketentuan takdir yang sempurna.” Maka atas itu, tiap ciptaan itu punya hikmah; telah diciptakan atas kita itu yang terbaik. Maha Suci ALLAH yang mengetahui apa yang terbaik, atas dan untuk hambaNya; meski sering kali terlepas dek pandangan, jarang-jarang disyukuri. Telah sempurna takdir dan aturan tiap hambaNya; maka atas apa yang berlaku itu, hadapi dengan senyuman. Sesuatu yang terlalu sempurna itu, belum tentunya terbaik untuk diri. Ada pun yang sederhana itu memadai; tidak terlalu-lalu kurang, jua tidak pula melintasi sempadan. Atas ungkap srikandi, “Tiada keindahan itu, tiap atas kesempurnaan.”

Dan beta temukan dalam hidup, hakikat bahawa pesona rupa itu sekadar mainan masa; satu fatamorgana. Seindah zahir, tetap-tetap akan hilang bersama waktu berlalu; tiap bunga itu akan layu, tiap kilau meski karat. Bahawa sesungguhnya, tiada mungkin tentu kebahagiaan itu bisa dijamin, andai kita punya sesuatu yang benar-benar sempurna wajah semata; dan terabai segala yang lain. Dalam keindahan itu biar atas satu imbangan; seimbang. Atas tiap yang indah akhlak, elok budi dan pekerti, satu keikhlasan dan kejujuran hati serta manis tutur bicara itu, meski sekadar sejuk mata memandang, dipandang; lebih baik daripada segala yang tercantik andai cantik itu tidak pada personaliti dan diri. Keindahan dalaman itu tetap-tetap kekal, meski masa terus-terus berlalu; memamah ilusi fatamorgana. Andai atas sesuatu itu terlalu-lalu bersandar pada molek wajah, tatkala kemanisan itu hilang, segalanya akan berubah.

Tidakkah terfikir, bahawa meski hitam itu adakalanya dipandang manusia serong, tersingkap rahmat ALLAH yang Maha Bijaksana? Gagak, mengertikah engkau, ukuran pada kasih itu tidak sekadar pesona wajah. Mungkin dalam hitam ini, untuk kamu disediakan yang benar-benar untuk kamu. Yang benar-benar reda atas seadanya; benar-benar sudi memahami dan mengerti, lantas menerima dan menghargai. Yang setia dan bersedia untuk berkongsi segala macam pahit dan manis tatkala melangkah meneroka, menjelajahi hidup dan kehidupan.Kekadang dalam tiap kekurangan itu menjadi kelebihan jua ada tatkala kelebihan itu bisa menjadi kekurangan. Atas aturanNya, mungkin tiba suatu masa nanti, akan ditemukan yang ditakdirkan, yang ditetapkan. Maka usah bersedih dan berduka; pilu dan merana. Tidak atas sesuatu itu sia-sia.

Dan cukuplah beta menitip titah; secebis pesan-pesanan dek lapang yang terluang. Gagak, telah ALLAH tentukan apa yang terbaik; atas yang telah, sedang dan akan berlaku. Cukup sebagai hamba, kita memenerima dengan setenang, sesenang hati dan dada yang paling lapang. Akhir madah, secebis pesan srikandi buat renungan : ada tika ALLAH hijabkan mentari; diganti hujan, kilat serta petir; atas khilaf kita bertanya, tertanya, “TuhanKu, manakan mentari itu? Atas sinar dan hangatnya dirindui”; atas agung kasihNya, ALLAH hadiahkan pelangi, betapa indahnya, meski terkadang itu sendiri kita tidak pernah terfikir dan tertafsir. Semoga selamat selalu hendaknya, wahai Gagak!

-untuk yg memahami-
Nadim Muhammad
December 12, 2007; 5.02 am
*Sajak Sepi Sang Gagak, Tinta Nadim Muhammad 23 Ogos 2007