Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

Permata Yang Digilap

Ahad, 29 Julai 2007

(satu catatan ingatan kem bina insan, 27-29 julai 2007, pusat latihan bina insan sg. tinggi)

Kata kakak,
“Kamu itu, ada permata; meski sinar-sinarnya malap. Maka, gilap dengan tekun dan istiqmah, moga sinar itu terang melimpahi, menyinari sekalian alam.”

Pesan abang,
“Ya, mengapa membazir masa dan tenaga sahaja disini, andai tidak ada yang kami lakukan itu ada makna-makna yang tersirat dalam-dalam yang tersurat.”

Ucap pakcik,
“Berkumpul kita, mari, sama-sama bentukkan seorang insan yang tidak-tidak hanya mengejar kebendaan semata; tetapi punya ihsan dihati.”

Dan saya pula, kem ini amat memenatkan, sangat-sangat penat. Masakan, terkejar-kejar dengan segala macam sibuk, juga mengejar akademik yang sedikit tertinggal. Juga dipesan; tatkala pulang, jadilah seorang insan, bukan sekadar manusia semata-mata. Jadilah pemimpin yang memahami dan menghormati, nescaya akan difahami jua dihormati. Hargailah siapa-siapa yang kita ada, meski andai nanti; bila kehilangannya, tidak-tidak kita terlalu menyesali.

Dan maka tuntutlah ilmu itu tanpa jemu; biar itu memang menjemukan. Dipesan atas 5 rahsia; ambisi dan visualisasi, sikap bersama keinginan yang membara, jua lengkap teknik dengan mekanisma, terus-terus tekun dan istiqmah, dan tidak munkin lupa, doa dan tawakal. Maka insyaAllah, seandai 5 rahsia ini dijamah, dikunyah, dicernakan dan diasimilasikan, maka, suatu kecermerlangan yang jauh bisa kita capai.

Mungkin cukup, sekadar ingatan yang tiada seberapa, cukup-cukup mengingatkan. Permata yang tersembunyi itu perlu digilap, terus-terus supaya terang sinarnya. Biar kilaunya menyilaukan dunia.

-untuk yg memahami-

7/29/2007 5:20 PM

Andai bisa kurangkul bulan

Ahad, 22 Julai 2007

(memorial reunion sytra 0105, 22-24 September 2007, pulau lagenda)



Tinta dari tanah tersumpah;
tatkala putih pasir dijejak.

“Andai bisa kurangkul bulan;
pada siapa akan kuhulur?

Mentari senja hangat menyinari,
atau
Pelangi petang harmonis menwarnai?

Andai bisa kurangkul bulan!”

Dan ombak terus berbisik;
sayup dari pulau lagenda.

-untuk yg memahami-

7/22/2007 9:52:04 PM

Nyanyian Rindu

Sabtu, 21 Julai 2007


Salam, juga dengan doa; moga selamat hendaknya. Ini nyanyian rindu, kau dengar? Nyanyi-nyanyi sepi tatkala hari berganti. Bukan sekadar rindu terpendam; jua kasih terdendam. Irama melankolik yang meliuk sayu, bersama-sama bayu membisik. Simfoni kenangan, benar-benar mengusik jiwa, mengoncang sukma. Terusik. Nyanyian itu terus-terus bergema, mengisi tiap ruang waktu. Mengapa mungkin, pada tiap detik, rindu ini bukan satu. Meski pada yang Esa, juga atas insan-insan yang istimewa. Ya, insan-insan. Ya, istimewa. Meski, tiada lagi yang teristimewa; tidak siapa-siapa mutlak miliknya.

Nyanyian rindu; kau dengar? Meski sayup, amati dan hayati; tafsirkan nada-nada sayu dan syahdu. Moga kau memahami, mengerti; akan tiap yang berlalu, kau hargai.

-untuk yg memahami-