Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

trilogi senja, hujan(gagak) dan bidadari

Khamis, 31 Mei 2007

(i)-senja
senja terakhir(ii)
(buat mentari; sinar2 dirindui)
p/s- tiada sanggup berhujan lagi

dengan nama ALLAH,
dan adakah ini senja yang terakhir?
sekian mentari hadir,
ada sedikit sinar;
dalam sikit itu,
cukup jua.
apa dikisah?
indah sudah seadanya,
syukur sudah anugerahnya.
moga mentari;
terus-terus sinarannya,
menerangi hari.
teguh-teguh pancarannyamewarnai hati.
dan ini,
bukan senja yang terakhir
-untuk yg memahami-
iQ
26 April 2007

(ii)-hujan(gagak)
hujan kedua (seekor gagak hitam)

hujan kedua dan seekor gagak hitam
dan sekali lagi,
indah ujian TUHAN;
hujan kedua.

seekor gagak hitam;
sepi dalam hujan,
hiba menitip mimpi.
impikan merak kayangan;
siapa gagak mengikat angan.

si hitam duka,sudi dipandang siapa;
mungkin disudi siapa?
layakkah sang hitam,
dalam diri serba kurang?
dan hujan terus berlagu;
hujan kedua.

dalam hujan,
gagak hitam sendiri.
doa sayu pada TUHAN:
jadi aku angsa putih,
anugerahkan merpati syurga.
dalam redaMu kucari kasih,
tenang kukecap bahagia.

hujan kedua,
diiring senja terakhir;
sayu senyuman diukir,
gagak reda atas takdir.

dan sekali lagi,
ini ujian TUHAN;
hujan kedua.

-untuk yg memahami-
Tuesday, 01 May 2007

(iii)-bidadari
aku cabar bidadari(ix)

aku cabar bidadari;
biar tidak kukenal,
akan siapa dikau;
dari mana asalmu.

meski indah namamu,
tidak terungkap,
dalam bait lirik bicaraku.
meski manis wajahmu,
tidak terlakar,
dalam kanvas lakaran hidupku.

meski tenang senyummu,
tidak terukir,
dalam kotak akal fikirku.
meski manja suaramu,
tidak terakam,
dalam pita rakaman memoriku.

biar daku ini naif,
benar aku dalam daif.
akan ku gali khazanah,
sebelum melangkah ku mencari;
tatkala ku dalam menanti.

namun,
pada tiap detik berlalu,
yakin aku hadir dikau,
kerna itu janji Tuhanku;
hadiah anugerah agung untukku.

aku cabar bidadari,
akhiri hujan kedua ini;
jadilah mentari terang,
memancar bersinar mehangat kesejukan.
jadilah pelangi ceria,
menyeri mewarnai titian hari.
jadilah pawana nyaman,
menghembus lembut bayu ketenangan.

tatkala itu,
dikau pemilik intrigku.
aku cabar dikau,
wahai bidadari.

-untuk yg memahami-
Nadim Muhammad (Kaito Kuroba)
31 May 2007, 10:46 PM

“Seorang perempuan shalihah yang akan jadi bidadariku, yang akan aku cintai sepenuh hati dalam hidup dan mati, yang akan aku harapkan jadi teman perjuangan merenda masa depan, dan menapaki jalan Ilahi, itu siapa? Aku tak tahu. Ia masih berada dalam alam ghaib yang belum dibukakan oleh Tuhan untukku. Jika waktunya tiba semuanya akan terang. Hadiah agung dari Tuhan itu akan datang.”
(Petikan daripada Novel “Ayat-ayat Cinta” oleh Habiburrahman Saerozi)