Ahlan wa sahlan

Assalamualaikum!

Selamat datang,
selamat singgah dan menjengah;
moga daripada secebis waktu, bermanfaat untuk semua!

renjana untuk puteri(ii)

Sabtu, 27 Januari 2007

renjana untuk puteri(ii) – bahagian 2

Siapa tahu, kita bertemu tika matahari berlabuh; mengundur diri untuk berkhidmat di hemisfera seberang. Tatkala patik lewat taman-taman dan denai-denai sekitar pondok dan teratak Perkampungan Ilmu Kayangan itu; sekadar melepas penat; sambil-sambil merenung,menilai diri; menanti seruan Ilahi. Pertemuan pada sore itu sekadar yang biasa; puteri bersama sahabat bermesra, patik terseyum kagum, indah indigo jingga mentari senja. Puteri sekadar merenung; lembut,menyusuk; patik sekadar tersenyum; tanda persahabatan disambut, bertaut. Detik-detik berlalu begitu singkat, terlalu singkat; puteri dan patik semakin dekat, ukhwah kita semakin erat. Terasa semalam kita bertemu, terasa semalam segala berlaku. Dan bila pengajian di Perkampungan Ilmu Kayangan selesai, masing-masing membawa diri, bertebaran atas pertiwi.Sekarang patik dan puteri jauh; ya, bukan jauh sekadar jarak dan tempat - jauh kita pada ruang dan masa. Bait-bait simfoni “Kenangan Terindah”, adakala sayup bersipongan, benar-benar menggamit rindu patik pada puteri. Sayup-sayup bersama deru angin, membelai-belai lembut dan mesra; menenangkan.Patik rindu betul; betul-betul rindu akan puteri.

Biar rindu, jangan kita leka, lupa akan perjuangan, tanggungjawab kita. Kita punya tanggungjawab; dunia kita berbeza, patik atas apa yang ditanggungjawabkan, puteri dengan perjuangan sendiri. Ya, dunia kita berbeza, masing-masing kita punya destinasi; biar destinasi mutlak pada yang Esa. Kita punya jalan, punya denai yang disurat dan disirat takdir, harus kita titi dengan cermat dan teliti; penuh awas dan waspada. Tamat pengajian di perkampungan itu, bukan tanda tamat henti perjuangan. Itu hanya satu permulaan. Pesan ibu ilmu kaji hayat: kecemerlangan di sini hanya menentukan hala tuju dalam destinasi, tinggi nilai cemerlang itu, luas, bercabang lagi jalan yang ada untuk dipilih, untuk dilangkah. Jalan-jalan itu menuju dunia, dunia baru. Ya, itu dunia baru, itu baru dunia. Puteri, jalan yang kita sedang dan bakal jejak, kita langkah, ada pahit manis kenangan dan peristiwa, penuh onak ranjau, jua duri datang seriring bersama. Sesuatu peristiwa itu, adakalnya, memang pahit benar tatkala berlaku; tetapi menjadi manis tika kembali dikenang-kenang kenangan. Andai, pahit yang berlaku, sebaiknya dan seadilnya kita membuat pilihan,keputusan, walau terpaksa kita lukakan satu pihak. Itu satu pengorbanan. Dalam jauh kita ini, banyak benar masih kita perlu belajar, banyak jua yang kita kejar. Ada segala macam lagi ilmu yang kita perlu tuntut, orang yang kita perlu temu, pekara yang kita perlu faham. Semua ini akan lengkapkan kita, menbuatkan kita menjadi insan yang lebih baik, berguna dan memahami. Insan yang indah akhlak, lengkap budi dan kamil pekerti. Ini pesan untuk puteri; tak lupa buat patik sendiri.

Dalam kerinduan yang bertandang, patik ingin merangkul segala ruang dan luang, mengukir seribu kesyukuran. Jalinan ukhwah antara kita dianyam kemas dek masa, satu anugerah besar daripada Sang Pencipta. Satu nikmat, satu rahmat. Begitu teliti dan rapi aturan-Nya. Walau begitu puteri, satu-satu hubungan itu, ibarat sebuah pohon; benih yang disemai perlu disiram, pohon yang bertunas dibaja – agar pohon itu terus bercambah dan subur, rendang redup serta berbuah ranum; akarnya teguh dan utuh. Begitu jua dalam apa-apa hubungan, apa-apa perhubungan; menangih komitmen, untuk saling hidupkan, suburkan dengan keramahan kemesraan, dan eratkan, kejapkan dengan saling menghormati, mempercayai. Doa-doakan ukhwah dan jalinan antara kita terus kukuh, tidak putus. Perpisahan kita sekadar sementara, sebentar cuma; bukan perpisahan abadi, insyaAllah, hendakNya kita bertemu lagi. Perpisahan ini jua, ada mungkin satu ujian; menduga kejujuran hati, menguji kesetiaan diri Puteri, terikat dalam ruang dan masa yang jauh, kembara kita ini bukan sekadar kembara kelana kecil. Kembara untuk kita masing-masing mempersiap, memperkemas dan memantapkan diri, personaliti dan peribadi. Kembara yang menjadikan puteri dan patik insan yang jauh lebih matang akal fikir, berhemah menilai zahir. Satu kembara yang menjanjikan seribu pengajaran, ilmu dan pengalaman, yang tiada tercoret dalam lembaran-lembaran kitab dan makalah. Bukan satu kembara fizikal semata, juga ini kembara jiwa. Dan insyaAllah, di akhir kembara kita, andai punya jodoh, puteri dan patik kembali bersua bertemu, andai panjang jodoh, kita diikat, bersatu dalam restu.

Adakala, ya, cepat benar masa itu menjengah, adapun patik ingin mengundur, meminta diri daripada segala panjang bicara ini. Pohon patik, maaf-maafkan andai punya silap patah-patah kata yang disusun, salah ungkap-ungkap madah yang diatur. Renjana patik ini, sekadar yang biasa; sekadar yang kecil – coret-coret rindu seorang hamba, tatkala yang jauh bukan sekadar jarak dan tempat. Puteri, teman sejati itu, bukan insan yang sekadar selalu dekat-dekat di mata, tidak pula yang paling kerap bicara; teman sejati setia, mengingati; dalam setiap bisikan doa. Semoga patik dan puteri berada dalam keredaan-Nya, sehingga kita bertemu lagi. Patik betul-betul rindu, rindu betul akan puteri.“Ya Allah, rahmati dan berkati puteriku, sahabatku , buah hatiku. Mesra kami penawar duka, rindu kami menambah cinta, rajuk kami membuah ceria. Ya Allah, silaturahim kami ukhwah fillah, bermusuh kami na’uzubillah, berpisah mati, insyaAllah. Ya Allah, rahmati kami meniti usia, terpisah kami di alam nyata, temukan semula di taman syurga.”

renjana untuk puteri(i)

Khamis, 4 Januari 2007

Renjana untuk puteri

Salam alaiki, salam sejathera ke atas puteri, dari kayangan patik utuskan. Semoga puteri sentiasa sihat, ceria, senang-senang dan tenang-tenang dalam perjuangan, perjalanan. Tertanya patik, kenapa dan mengapa agaknya, seorang hamba ini bisa menyusun atur aksara-aksara, mengikat-ikat kemas menjadi patah-patah perkataan, yang digubah molek menjadi madah dan madah-madah ini, patik ungkapkan dalam cebisan-cebisan narasi ini, renjana ini. Entah, penat jua menjengah-jengah dalam kotak fikiran, mungkin menemui secebis alasan, bisa patik alaskan sebagai jawapan, sayangnya, penat itu sekadar lelah. Rindu barangkali. Ya, patik rindukan puteri. Maaf patik pohonkan, andai ini puteri terganggu, ikhlas daripada nubari tiada diingin begitu. Dalam patik punya masa yang senggang, terluang, ingin jua patik berkisah-kisah, lebih baik daripada masa itu sia-sia terbuang, hilang.

Masa yang berlari-lari pantas, berlalu sepi, adakala buat kita penat mengejar. Janji ALLAH, atas nama masa, kita sebagai hamba benar-benar kerugian, dalam sebuah kenyataan. Makin besar rugi itu, andai kita tidak memahami, mengerti, bertungkus, berpenat lelah merebut dan mencantas segala peluang yang seiring masa. Dan paling utama, dalam lelah-lelah mengekploitasi suasana dan keadaan, jangan pula kita terlupa pada ALLAH, yang mengatur indah, penuh hikmah perjalanan kita. Maaf lagi puteri, bukan patik ingin membebel, atau berlagak gaya seorang ulama, cukup sekadar mengingati, kerna kita hamba-Nya yang sering lupa. Benar, terasa cepat masa berangkat, terasa lagi angin-angin semalam, penuh kenangan, sarat nostalgia. Ya, adakala patik diusik-usik nakal memori, semasa di Perkampungan Ilmu Kayangan.

Perkampungan Ilmu Kayangan. Perkampungan ini bukan sekadar sebuah kampung, lebih daripada itu. Perkampungan ini satu institusi ilmu, satu destinasi untuk siswa-siswa dan siswi-siswi menyambung perjalanan ilmiah tatkala cemerlang pada tahun ke-6 atau tahun ke-9 dalam sistem pendidikan nasional. Institusi ilmu fasa kedua sebelum melangkah ke tahap pendidikan yang lebih tinggi. Di kampung ini, siswa-siswa dan siswi-siswi dari ceruk rantau; pelusuk Tanah Melayu, singgah buat satu-satu tempoh; ada yang 5 tahun, ada pula sekadar 2 tahun. Masing-masing punya impi, punya mimpi untuk dikejar, direalisasi. Masing-masing punya cita, punya cerita untuk cemerlang, berjaya. Di kampung ini, penuh pondok dan teratak yang megah dan indah, lengkap segala macam fasiliti; tempat siswazah menimba-nimba ilmu dari telaga pengetahuan. Tidak lupa, ibu-ibu dan bapa-bapa yang penuh dedikasi dan berbudi; tempat siswazah memohon bantuan, panduan. Siapa sangka, puteri dan patik bertemu di sini, siapa duga, puteri dan patik berkenalan di sini. Kerja TUHAN, siapa tahu.

Dalam satu-satu pertemuan itu, siapa tahu apa yang menyusul. Hanya TUHAN saja yang tahu; kita sebagai manusia, hamba dan khalifah sekadar merancang cuma, berusaha sehabis upaya, atas kudrat yang terdaya, dituntut tawakal pada Yang ESA. ALLAH yang menentukan segala, Maha Mengetahui. Ini bicara puteri pada suatu ketika kepada patik, masih jelas terngiang serak-serak suara. Ya, patik mengerti, telus dari dasar hati, minda dan jiwa. Kata patik, pertemuan, perkenalan dan persahabatan itu takdir; belum tentu dapat kita bersua, berkenal-kenal dan bermesra yang sesiapa yang kita mahu, tetapi, sudah pasti kita bertemu, berkenalan dan bersahabat dengan insan-insan yang diatur TUHAN untuk kita temui, kenali dan mengayam jalinan silaturahim. Insan-insan yang akan menjadi sebahagian daripada hidup kita, dunia kita. Mereka nanti yang mencorak kanvas kehidupan dengan pelbagai warna, membawa rempah kehidupan yang berjenis perasa.

Utusan patik ini, sekadar yang biasa-biasa. Renjana kecil; bukan kisah cinta agung Puteri Gunung Ledang dengan Laksamana, bukan pula hikayat seribu satu malam Majnun dan Laila, apatah lagi epik lagenda Ramayana dan Dewi Sita. Sekadar diutus untuk merisik-risik khabar, bertanyakan berita, mendengar cerita. Sekadar patik utus untuk patik kongsi penat dan lelah, atas apa yang patik telah lihat, apa yang patik telah lalui dalam kelana, perantauan patik. Ya, patik sekarang seorang kelana, seorang perantau; dalam tanggungjawab seorang penuntut pra perubatan. Mungkin apa yang patik ungkapkan, omongkan, barangkali sekadar ungkapan-ungkapan, omongan-omongan klise; biarlah, andai itu yang lebih tepat, lebih jitu buat patik menyampai segala idea, segala cerita. Alhamdulillah, patik selalu sihat seadanya, biar ada yang masih sakit, ada yang masih luka, ada parut-parut yang masih berdarah. Sakit itu, luka itu dan parut-parut itu sekadar secebis ujian, dugaan; menuntut kesabaran, menangih pengorbanan. Dugaan-dugaan, ujian-ujian itu memang kita tidak menjemput, mengundang; itu anugerah ALLAH. Dalam apa yang datang itu terkandung, berselindung seribu hikmah,penuh rahmah pada yang mahu berfikir,mentafsir. Firman Allah,dalam surah Al-Baqarah ayat ke-216, “Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui”.

p/s- bersambung dalam bahagian (ii)